Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Posts Tagged ‘Nova Widianto/Lilyana Natsir’

JEPANG SUPER SERIES 2010; TAUFIK HIDAYAT TERSINGKIR, PEMAIN GANDA MELAJU

Posted by jejakandromeda on September 22, 2010

Unggulan ke 4 tunggal putra turnamen Jepang Super Series 2010, Taufik Hidayat langsung tersingkir di babak pertama ketika harus menghadapi pemain tuan rumah non unggulan Sho Shasaki dengan rubber set.  Di set pertama Taufik unggul dengan 21-13, namun memasuki set kedua dan ketiga perolehan angka yang ketat menyebabkan Taufik Hidayat harus mengakui keunggulan pemain Jepang tersebut. Taufik menelan kekalahan dengan 21-23 dan 19-21. Meski pekan lalu Taufik tidak ambil bagian di turnamen China Master, namun agaknya Taufik kurang siap sehingga menghadapi pemain non unggulanpun harus kerepotan sendiri.

Sementara itu Dyonisius Hayom Rumbaka, Tunggal putra Indonesia juga langsung tersingkir atas lawannya Bao CHun Lai (CHN) dengan dua set langsung. Memang diatas kertas, Hayom akan lebih mudah di patahkan permainannya. Hayom menyerah dengan tanpa perlawanan berarti 14-21 dan 10-21.  Sedangkan satu lagi wakilnya di tunggal putra, Alamsyah Yunus, saat ini masih bertanding melawan Brice Leverdez (FRA).

Di nomor tunggal putri, wakil-wakil Indonesia sudah tidak tersisa lagi, setelah dua wakilnya di babak utama gagal mengatasi lawan-lawannya melalui Adriyanti Firdasari dan Maria Febe Kusumastuti.  Sehari sebelumnya, Linda Weni Fanetri juga kalah di babak prakualifikasi.

Indonesia masih berjaya di nomor ganda campuran yang telah meloloskan  wakilnya di babak kedua. Markis Kido yang berpasangan dengan Lita Nurlita berhasil meraih kemenangan setelah menundukkan pemain tuan rumah Hirokatsu Hashimoto/Miyuki Fujii dengan 21-17 dan 22-20, sementara itu pasangan muda Frans Kurniawan/Pia Zebadiah juga berhasil mengatasi lawan setelah bermain selama 31 menit untuk menundukkan PHatiphat Chalardchaleam/Savitree Amitapai (THA) dengan 21-16 dan 22-20. Indonesia juga meloloskan pasangan Hendra A Gunawan/Vita Marissa ke babak dua atas lawannya Kenichi Hayakawa/Shizuka Matsuo (JPN)dengan 21-16 dan 21-14.

Di nomor ganda putri pasangan Meiliana Jauhari/Greysia Polii juga berhasil mengatasi lawan dengan Eva Lee/Paula lynn Obanana (USA) dengan 21-16 dan 21-6. sedangkan pasangan Nitya Khrisinda Maheswari/Shendy Puspa Irawati lagi-lagi harus gagal untuk melangkah ke babak kedua setelah pekan lalu di China Master tidak bisa bermain bagus.

Nomor ganda putra juga masih berjaya setelah wakil-wakil Indonesia melangkah ke babak kedua melalui pasangan M Ahsan/Bona Septono yang berhasil mengatasi Tekeshi Kamura/Keigo Sonoda (JPN) dengan 21-10 dan 21-10. Sementara itu pasangan Hendra A Gunawan/ALvent Yulianto juga berhasil mengatasi lawannya atas Naoki Kawamae/Shoji Sato (JPN)  dengan 21-17 dan 21-16.  Indonesia juga meloloskan pasangan muda ANgga Pratama/Rian Agung Saputro atas lawannya Rei Shato/Riichi Takeshita (JPN) dengan 21-10 dan 21-14. Satu pasang ganda putra lagi Luluk Hadiyanto/Chandra Wijaya saat berita ini di turunkan sedang bertanding.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

CHINA MASTER SUPER SERIES 2010; INDONESIA SISAKAN NOVA/LILYANA KE SEMIFINAL

Posted by jejakandromeda on September 18, 2010

Akhirnya Indonesia hanya menyisakan Nova Widianto/Lilyana Natsir di turnamen China Master Super Series setelah pasangan ganda putri Indonesia Meiliana Jauhari/Greysia Polii gagal mengalahkan unggulan pertama asal China Taipei Wen Hsing CHeng/Yu CHien Chin dengan tiga set. Meski mampu unggul di set pertama dengan 21-19, namun set kedua dan ketiga menjadi milik pasangan China Taipei sehingga Meiliana/Greys harus takluk dengan 14-21 dan 18-21.

Satu-satunya pasangan Indonesia yang lolos ke semifinal adalah ganda campuran Nova Widianto/Lilyana Natsir yang harus berjibaku untuk dapat meraih tiket semifinal melawan Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen (DEN) dengan kemenangan 21-12, 19-21 dan 22-20. Selanjutnya di babak semifinal pasangan Nova Widianto/Lilyana Natsir akan ditantang pemain tuan rumah Chen Xu/Yu Yang yang barus dipasangkan, namun di prediksi akan mampu memberikan perlawanan yang sengit, karena Yu Yang adalah pemain kuat baik di ganda campuran maupun di ganda putri.

Sementara itu China masih mendominasi di semua nomor dengan meloloskan wakil-wakilnya di semifinal.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , | Leave a Comment »

CHINA MASTER SUPER SERIES 2010; INDONESIA HANYA LOLOSKAN NOVA/LILYANA & GREYSIA/MEILIANA DI PEREMPAT FINAL

Posted by jejakandromeda on September 17, 2010

Melihat persaingan yang cukup ketat di China Master Super Series, apalagi dari tim tuan rumah yang memang masih merajai di setiap nomor, Indonesia akhirnya hanya meloloskan dua wakilnya di perempat final turnamen tersebut. Dalam laga perebutan tike perempat final di babak kedua kemarin, wakil-wakil Indonesia di nomor tunggal putra dan putri serta ganda putra tidak mampu meraih angka setelah di jegal oleh pemain tuan rumah.

Di tunggal putri, Maria Febe Kusumastuti tidak mampu memberikan perlawanan setelah selalu mendapat tekanan dari Xia Jingyun (CHN). Permainan Maria Febe tidak berkembang dan dengan mudah di kalahkan oleh pemain tuan rumah tersebut dengan skor cukup telak 15-21 dan 9-21. Meski Xia Jingyun merupakan pemain baru, namun merek China yang di sandangnya ternyata mampu memberikan perlawanan yang bagus dan sudah menjadi brand yang dikenal kalau produk bulutangkis China masih di atas negara lain.

Sementara itu di nomor tunggal putra, Dyonisius Hayom Rumbaka gagal membalas kekalahan atas Chen Long(CHN) yang pernah mengalahkannya di Swiss Terbuka. Di luar dugaan, Hayom gagal memberikan perlawanan yang ketat atas Chen Long, bahkan ia dengan mudah di patahkan perlawannya dengan 12-21 dan 10-21.

Satu lagi wakil Indonesia yang gagal melangkah ke perempat final adalah ganda putra M. Ahsan/Bona Septono. Ahsan/Bona gagal mempersembahkan kemenangan setelah di paksa menyerah bermain tiga set atas lawannya yang juga merupakan unggulan kedua Zhendong Guo/Chen XU (CHN). Di set pertama pasangan Indonesia dengan mudah mematahkan permainan pemain China dengan 21-11, namun memasuki set kedua keadaan berbalik, kali ini pemain Indonesia harus bermain di bawah tekanan lawan dan harus menyerah dengan skor ketat 19-21. Memasuki set penentuan akhirnya Indonesia menyerah dengan 15-21.

Namun demikian, Indonesia meloloskan pasangan ganda campuran Nova Widianto/Lilyana Natsir yang berhasil melangkah ke perempat final setelah mengalahkan juniornya Frans Kurniawan/Pia Zebadiah Bernadet dengan 21-18 dan 21-15. Lawan Nova/Lilyana Diperempat final adalah Joachim Fischer Nielsen/Christina Pedersen (DEN)

Nomor ganda putri juga turut memberikan kemenangan setelah pasangan Greysia Polii/Meiliana Jauhari mengandaskan permainan Ha Na Choi/Ye Na Jang (KOR) dengan 21-12 dan 21-19. Namun langkah Greys/Meiliana di babak perempat final akan menghadapi lawan yang cukup berat Wen Hsing Cheng/Yu Chin Chien (TPE) yang juga merupakan unggulan 1.

Sementara itu China sebagai tuan rumah masih mendominasi di setiap nomor, dan bukan tidak mungkin China akan menyapu bersih 5 gelar.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

CHINA MASTER SUPER SERIES 2010; NOVA/LILYANA PEREBUTKAN TIKET PEREMPAT FINAL DENGAN JUNIORNYA

Posted by jejakandromeda on September 16, 2010

Pasangan ganda campuran Nova Widianto/Lilyana Natsir berhasil melangkah ke babak kedua turnamen China Master Super Series 2010 setelah menundukkan pemain tuan rumah Chen Zhiben/Jing Xie dengan dua set langsung 21-16 dan 21-10 dengan hanya membutuhkan waktu 28 menit. Kesuksesan yang sama juga di raih oleh ganda campuran yang juga merupakan juniornya Nova/Lilyana, Frans Kurniawan/Pia Zebadiah bernadet yang berhasil mengatasi permainan Chan Peng Soon/Liu Yi Goh (MAS) 21-19 dan 21-17.

Namun sayang sekali kedua pasangan ganda campuran tersebut harus bertemu di babak kedua untuk memperebutkan tiket ke perempat final. Siapapun yang menang, maka pasangan tersebutlah yang lebih siap, karena bagi pasangan Frans/Pia sendiri, setelah di pasangkan keduanya berhasil memberikan permainan terbaiknya. Frans/Pia adalah harapan ganda campuran Indonesia setelah pasangan Nova/Lilyana yang akan segera di pisahkan karena faktor usia Nova yang sudah tidak muda lagi.

Sementara itu Indonesia juga masih menyisakan wakilnya di babak kedua melalui nomor tunggal putri Maria Febe Kusumastuti, setelah menang ketika kedudukan pada set ke tiga Maria ketinggalan 8-14  atas Wang Lin (CHN)yang cedera. Namun keberhasilan Maria Febe tidak di ikuti oleh Firdasari yang terlebih dahulu tersingkir atas pemain tuan rumah lainnya Li Xuerui dengan dua set langsung. Dari awal permainan Firda memang sudah mendapat tekanan sehingga permaiannnya tidak bisa berkembang dan harus menyerah dengan 16-21 dan 13-21.

Di nomor ganda putri, Indonesia menyisakan Greysia Polii/Meiliana Jauhari di babak kedua setelah dua pasangan ganda putri Indonesia gagal ke babak dua setelah disingkirkan lawannya masing-masing. Greys/Meiliana berhasil menundukkan pemain tuan rumah Yuting Deng/Jing Xie dengan 21-18, 20-22 dan 21-14.

Di nomor tunggal dan ganda putra, pemain Indonesia satu-satunya yang dikirim ke turnamen ini berhasil melangkah kebabak kedua. Di nomor tunggal putra, Dyonisius Hayom Rumbaka melangkah ke babak kedua untuk bertemu dengan Long Chen(CHN) yang pernah mengalahkannya di Swiss terbuka. Hayom melangkah mulus ke babak dua setelah di babak pertama berhasil menumbangkan Yan Kit Chan (HKG) dengan 21-11 dan 21-13.  Menghadapi Long Chen yang merupakan pemain tuan rumah jelas Hayom akan mendapatkan tekanan dari penonton, namun dengan bermain lepas seperti kemarin, kemungkinan Hayom akan mampu mengatasinya.

Sedangkan ganda putra Indonesia M. Ahsan/Bona Septono juga tanpa kesulitan mengatasi Songphon Anugritayawon/Sudket Prapkamol (THA) dengan 21-14 dan 21-17. Namun sayang sekali langkah M. Ahsan/Bona di babak kedua akan menemui hambatan setelah di hadang oleh unggulan kedua asal tuan rumah Zhendong Guo/Chen Xu.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

DJARUM INDONESIA OPEN SUPER SERIES; INDONESIA TANPA GELAR

Posted by jejakandromeda on June 28, 2010

Sungguh sangat menyedihkan bulutangkis Indonesia yang dulu sebagai kebanggaan, kini seolah tidak bertaji lagi. Lagi-lagi hasil buruk di torehkan oleh pemain-pemain Indonesia di ajang Super Series. Indonesia kembali tidak meraih gelar satupun di Djarum Indonesia Open Super Series setelah satu-satunya wakil Indonesia di ajang tersebut TaufiK hidayat gagal meraih gelar setelah takluk dari Lee Chong Wei (MAS) dengan dua set langsung. Bermain di depan publik sendiri, Taufik yang di set pertama memberikan perlawanan yang cukup ketat namun memasuki set kedua keadaannya begitu menurun dan langsung kandas. Taufik kalah dari Chong Wei dengan 19-21 dan 8-21.

Namun demikian, Taufik patut di acungi jempol, karena dari kesekian pemain yang lolos ke babak utama, hanya Taufik Hidayat lah satu-satunya pemain yang mampu lolos ke final, disamping juga pemain ganda campuran Hendra Setiawan yang berpasangan dengan Anastasia Ruskikh, Rusia. Apalagi Taufik dan hendra adalah dua pemain yang saat ini sudah tidak berada di pelatnas lagi. Sedangkan pemain-pemain pelatnas yang secara umum memiliki fasilitas yang lebih dibanding pemain profesional, prestasinya jalan di tempat.

Ini adalah kali yang ketiga sejak penyelenggaraan pertama Indonesia open, Indonesia tidak meraih gelar dari tahun 2007, 2009 dan sekarang 2010. Sungguh sangat menyedihkan.

Hasil selengkapnya :

1. WS : Saina Nehwal (IND) beat Sayaka Sato (JPN) 21-19, 13-21 dan 21-11

2. XD : Robert Mateusiak/Nadiezda Zieba (POL) beat Hendra Setiawan/Anastasia Ruskikh (INA/RUS) 21-18, 22-20

3. WD : Kim Min Jung/Lee Hyo Jung (KOR) beat Wen Hsing Cheng/Yu Chien Chin (TPE) 21-12, 12-21 dan 21-11

4. MD : Chieh Min Fang/Sheng Mu Lee (TPE) beat Gun Whoo Cho/Yi Go Kwoon (KOR) 21-16 , 21-15

5. MS : Lee CHong Wei (MAS) beat Taufik Hidayat (INA) 21-19, 21-8

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , | Leave a Comment »

DJARUM INDONESIA OPEN SUPER SERIES; BERHARAP TAUFIK RAIH GELAR

Posted by jejakandromeda on June 26, 2010

Indonesia hanya bisa berharap dari Taufik Hidayat untuk meraih gelar di turnamen Djarum Indonesia Open Super Series setelah wakil-wakil Indonesia bertumbangan di babak semifinal. Meski menjadi tuan rumah dengan dukungan penuh penonton, namun tidak bisa menjamin kemenangan. Meski sebagai tuan rumah seharusnya di untungkan, apalagi tanpa kehadiran tim China, namun agaknya dewi fortuna masih belum berpihak pada pemain Indonesia. Akankah kejadian tahun lalu dan tahun 2007 yang tanpa gelar terulang lagi?

Indonesia kini miskin gelar, merosotnya prestasi Indonesia tidak dapat di pandang main-main, apalagi kemampuan bulutangkis di setiap negara kali ini pun kian berkembang sehingga mau tidak mau kita harus bangun dari tidur panjang.

Dan gelaran turnamen Djarum Indonesia Open Super Series kali ini pun Indonesia terancam tidak dapat meraih gelar. Harapan satu-satunya hanya berada pada pundak Taufik Hidayat untuk dapat meraih gelar setelah mampu lolos ke final setelah mengalahkan Tien Minh Nguyen (VIE) dengan dua set langsung dengan 21-17 dan 21-12. Taufik Hidayat menjadi satu-satunya wakil tunggal putra setelah Sony Dwi Kuncoro gagal menciptakan All Indonesian Final setelah takluk dari Lee Chong Wei (MAS) dengan 13-21 dan 9-21. Lawan Taufik otomatis adalah Lee Chong Wei yang tahun lalu mengalahkan di final Djarum Indonesia Open Super Series 2009 di Jakarta.

Sedangkan pasangan ganda campuran Nova Widianto/Lilyana Natsir juga gagal ke final setelah takluk dari Robert Mateusiak/Nadiezda Zieba (POL) dengan 12-21, 21-16 dan 19-21. Namun, Indonesia masih dapat berharap dari pasangan gado-gado Indonesia /Russia , Hendra Setiawan/Anastasia Ruskikh yang melangkah ke final setelah bermain tiga set.

Di bagian tunggal putri, meski gagal ke final namun Ana Rovita yang di kalahkan oleh Sayaka Sato berhasil memberikan perlawanan yang cukup ketat bahkan unggul lebih dahulu. Namun karena kalah pengalaman, Ana harus takluk dari Sato dengan 20-22 dan 17-21.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , | 1 Comment »

DJARUM INDONESIA OPEN SUPER SERIES 2010; MARIA MELAJU, FIRDA KANDAS

Posted by jejakandromeda on June 24, 2010

Adriyanti Firdasari tungal putri Indonesia langsung kandas di babak pertama setelah menyerah tiga set melawan Moon Hi Kim (KOR).  Bertanding di lapangan 3 dengan dukungan penuh penonton Indonesia tidak dimanfaatkan Firda untuk bermain fokus, sehinga bola-bola Firda pun tidak terarah. Firdasari gagal melangkah ke babak 2 dengan 22-20, 14-21 dan 11-21.  Namun kegagalan Firda tidak di ikuti oleh rekannya Maria Kristin Yulianti yang melaju ke babak berikutnya setelah mengandaskan permainan Anu  Nieminen (FIN). Menghadapi pemain asal Finlandia, rupanya Maria dibuat kerepotan karena bola-bola yang di tempatkan NIeminen sangat bagus sehingga Maria cukup di buat repot untuk mengembalikan bola.

Di set pertama Maria nyaris tidak bisa mengungguli lawan, namun berkat kesabaran dan pengalaman yang dimiliki akhirnya di saat kedudukan 14-16, Maria akhirnya mampu mengejar ketertinggalan dengan 16-16 dan akhirnya mendahului Anu Nieminen dengan menutup set pertama 21-18. Memasuki set kedua, keadaan pun belum berubah. Maria gagal memberi tekanan dari awal permainan bahkan sempat ketinggalan 0-3. Namun lagi-lagi faktor pengalaman yang mampu membuat Maria bangkit dan set kedua di menangkan Maria dengan 21-16. Di babak kedua hari ini Maria akan bertemu rekan senegaranya Rosaria Yusfin Pungkasari untuk memperebutkan tiket perempat final.

Sementara itu tunggal putra Indonesia berhasil meloloskan wakilnya ke babak kedua setelah Sony Dwi Kuncoro, Simon Santoso, Andre Kurniawan Tedjono dan Taufik Hidayat berhasil mengalahkan lawan-lawannya. Hasil ini tentu saja memberi peluang Indonesia lebih terbuka untuk dapat meraih gelar dari sektor tunggal putra. Apalagi Bonsaak Ponsana di babak pertama juga langsung tumbang dari Wan Ho Shoon  (KOR).

Hari ini pertandingan kejuaraan Djarum Indonesia Open Super Series akan di buka mulai pukul 14.00 WIB.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

DJARUM INDONESIA SUPER SERIES 2010; TANPA CHINA, INDONESIA DIHARAP JUARA

Posted by jejakandromeda on June 23, 2010

Dyonisius Hayom Rumbaka

Gelaran Djarum Indonesia open super series yang dimulai sejak 22 – 27 Juni 2010 yang berlangsung di Stadion Istora Gelora Bung Karno tanpa di hadiri pemain-pemain top China, hal ini tentu menjadi peluang besar bagi Indonesia untuk dapat meraih gelar di negeri sendiri, mengingat pemain-pemain top Korea juga tidak turun secara penuh, apalagi pasca Lee Yong Dae terkena cedera. Indonesia berpeluang meraih gelar setelah di tahun 2007 dan 2009 yang juga berlangsung di Jakarta, Indonesia tidak meraih gelar satupun. ini adalah kali kedua Indonesia tidak meraih gelar di negeri sendiri sejak Indonesia Open di gelar.

Babak utama akan di pertandingkan pagi ini mulai pukul 09.00 dengan menggunakan 4 lapangan. Sehari sebelumnya babak prakualifikasi juga sudah selesai di pertandingkan, ada beberapa pemain Indonesia yang akhirnya lolos ke babak utama setelah harus merangkak dari prakualifikasi.

Di babak utama hari ini, dijadwalkan mulai pukul 09.00 hingga 21.40 untuk pertandingan terakhir. Tentu saja tanpa hadirnya China kita dapat berharap besar terhadap kontingen Indonesia untuk dapat meraih gelar lebih dari satu. Peluang tersebut sebenarnya ada disemua nomor, meski di nomor ganda campuran, peluang untuk mengulang final Singapore super Series pekan lalu juga kembali berpeluang terjadi, dan pekan lalu pemain Denmark Thomas Laybourn/Kamilla Rytter Juhl yang menjadi juara setelah menundukkan Nova Widianto/Lilyana Natsir dengan dua set langsung, namun kali ini kalaupun skenario tersebut berjalan lancar, seharusnya Nova/Lilyana mampu meraih gelar.

Sementara di nomor tunggal putri, Maria Kristin Yulianti yang seharusnya merangkak dari kualifikasi, akhirnya langsung berlaga di babak utama. Berkah dari absennya China tentu saja. Hadirnya Maria Kristin diharapkan akan membawa Indonesia untuk meraih hasil yang terbaik, dan kemungkinan untuk mengulang sukses pada tahun 2008 ketika itu Maria Kristin mampu menembus final akan terulang lagi tahun ini. Sementara itu Adriyanti Firdasari berpeluang kembali untuk bertemu dengan Zhou Mi (HKG) dibabak kedua jika mampu melewati hadangan pertama. Pekan lalu Firda mampu mengalahkan Zhou Mi di Singapura.

Di nomor tunggal putra, Dyonisius Hayom Rumbaka langsung mendapatkan lawan kuat yang pekan lalu di Singapura berhasil mengalahkan Hayom dengan 3 set. Lawan Dyonisius di babak pertama adalah Lee Chong Wei (MAS), tentu saja menghadapi Chong Wei bukan hal yang gampang, apalagi Chong Wei adalah pemain berperingkat 1 dunia, namun grafik permainan Hayom yang kian meningkat, kemungkinan untuk dapat mengalahkannya masih terbuka. Sedangkan tunggal putra non pelatnas Taufik Hidayat akan diuji kembali untuk membuktikan siapa yang benar-benar kuat setelah di babak pertama ini akan bertemu dengan Kashyap Parupalli (IND) pemain ulet yang patut di waspadai. Kashyap sudah dua kali bertemu Taufik di putaran final Thomas Cup di Malaysia bulan Mei silam, dan mampu membuat Taufik pontang panting. Kali ini Taufik akan di uji kembali untuk berhadapan dengan Kashyap.

Sementara itu di nomor ganda putra lawan yang patut di waspadai adalah unggulan utama Koo Kien Kit/Tan Boon Heong (MAS) bagi kubu Indonesia.

Dengan Absennya China mudah-mudahan Indonesia mampu meraih gelar maksimal.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

SONY DWI KUNCORO RAIH GELAR DI SINGAPORE SUPER SERIES

Posted by jejakandromeda on June 20, 2010

Sony Dwi Kuncoro satu-satunya pemain tunggal putra Indonesia yang bertahan hingga ke final akhirnya meraih gelar di turnamen Li Ning Singapore Open Super Series 2010 setelah menaklukkan Bonsaak Ponsana (THA) dengan dua set langsung. Kematangan Sony akhirnya membuahkan hasil setelah beberapa kali terkena cedera, dan di Singapura kali ini mampu meraih gelar.  Partai puncak yang sesungguhnya sebenarnya adalah saat di semifinal ketika menghadapi pemain Malaysia Lee Chong Wei. Namun setelah Sony dengan susah payah menundukkan Chong Wei, akhirnya di partai final ia mampu meraih hasil maksimal.

Di set pertama, raihan angka Sony nyaris sempurna, karena Sony tidak memberikan peluang bagi Bonsaak untuk mengembangkan permainan. Set pertama di tutup dengan 21-16. Memasuki set berikutnya, di awal set sempat terjadi kejar mengejar angka, bahkan Bonsaak sempat unggul terlebih dahulu di angka 7 meninggalkan Sony yang masih di angka 5, namun selanjutnya pelan tapi pasti Sony mampu meraih angka kembali hingga kedudukan 9-9, Sony lebih unggul terlebih dahulu dengan memimpin perolehan angka 13-10. Sempat terkejar pada kedudukan 13-13, namun Sony selanjutnya tidak memberi kesempatan pada Bonsaak untuk memberikan perlawanan. Set kedua ditutup dengan 21-16 untuk kemenangan Sony Dwi Kuncoro sekaligus memastikan satu gelar bagi Indonesia.

Sementara itu ganda campuran Indonesia Nova Widianto/Lilyana Natsir gagal meraih gelar di Singapura setelah dengan mudah di taklukkan oleh unggulan ke2 Thomas Laybourn/Kamilla Rytter Juhl (DEN) dengan dua set langsung. Lagi-lagi Nova/Lilyana harus bertekut lutut dari pasangan Denmark tersebut setelah beberapa kali dipecundangi oleh pemain Denmark yang memang secara mental lebih kuat. Pasangan Nova/Lilyana dengan mudah di patahkan permainannya oleh pemain Denmark tersebut dengan 21-12 dan 21-15. Menyaksikan Nova/Lilyana menghadapi Thomas Laybourn/Kamilla Rytter Juhl tentu saja menyaksikan pertandingan seperti pemain top dunia dengan pemain baru yang belum ada skillnya. Nova/Lilyana seolah-olah sudah tidak memiliki taji lagi sehingga menghadapi lawan pun harus bersusah payah, faktor usia bisa jadi menjadi salah satu faktor bagi kekalahan ini, karena Nova sudah tidak mudah lagi, namun sayang sekali PBSI masih mempertahankan pasangan ini, walaupun dari Nova Widianto sendiri sebenarnya juga sudah menyerahkan estafet kepada yang lebih muda mengingat Lilyana juga masih panjang karirnya, namun PBSI pastinya masih memiliki pertimbangan dengan memasangkan pasangan ini.

Sementara itu tuan rumah Singapura akhirnya meraih gelar melalui ganda putri setelah sekian lama tidak pernah meraih gelar di negeri sendiri. Singapura meraih gelar melalui Shinta Mulya Sari/Yao Lei setelah menundukkan pasangan Korea Kim Min Jung/Lee Hyo Jung dengan 21-17 dan 22-20.

Di bagian tunggal putri, peraih gelar Indonesia Super Series 2009 Saina Nehwal (IND) akhirnya meraih gelar kedua super seriesnya di Singapura setelah menundukkan Tzu Ying Tai (TPE) dengan 21-18 dan 21-15. Selanjutnya Saina akan ambil bagian di Indonesia Super Series yang akan berlangsung dari 22 – 27 Juni 2010 di Jakarta. Akankah Saina akan membuat hattrick dengan meraih gelar berturut-turut? kita lihat saja nanti.

Hasil selengkapnya :

1. WD : Saina Nehwal (IND) beat Tzu Ying Tai (TPE) 21-18, 21-15.

2. MD :  Chieh Min Fang/Sheng Mu Lee (TPE) beat Tony Gunawan/Howard bach (USA) 21-14, 21-15

3. MS : Sony Dwi Kuncoro (INA) beat Bonsaak Ponsana (THA) 21-16, 21-16

4. WD : Shinta Mulya Sari/Yao Lei (SIN) beat Kim Min Jung/Lee Hyo Jung (KOR) 21-17, 22-20

5. XD : Thomas Laybourn/Kamilla Rytter Juhl (DEN) beat Nova Widianto/Lilyana Natsir (INA) 21-12 dan 21-15

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

SINGAPORE SUPER SERIES 2010; TUNGGAL PUTRI INDONESIA TERSINGKIR DI BABAK KEDUA

Posted by jejakandromeda on June 17, 2010

Harapan Indonesia untuk memberikan hasil yang bagus dari nomor tunggal putri di turnamen Singapore Super series 2010 habis sudah setelah dua tunggal putri yang tersisa di babak kedua langsung kandas dari lawan masing-masing. Adriyanti Firdasari yang diharapkan mampu melangkah lebih jauh, harus kandas setelah di tekuk pemain Korea Selatan , Youn Jo Bae dengan dua set langsung. Permainan Firda demikian biasa di sapa yang memang angin-anginan kadang bagus dan kadang enggak, kali ini harus mengakui keunggulan pemain Korea tersebut setelah bermain dalam dua set langsung.

Di set pertama Firda tidak mampu memberikan perlawanan yang ketat sehingga dengan mudah di kandaskan pemain Korea tersebut dengan 13-21. Memasuki set berikutnya, Firda berhasil memberikan perlawanan yang ketat meski seringkali ketinggalan angka, namun sayang sekali dewi fortuna belum berpihak pada Firda, sehingga ia harus menyerah dengan 22-24, sekaligus angkat koper untuk kembali ke Jakarta guna mempersiapkan Djarum Indonesia Super Series pekan depan.

Kekalahan yang sama juga di derita Maria Febe Kusumastuti, pemain berperingkat paling baik di Indonesia saat ini. Maria Febe kandas setelah bermain tiga set melawan Porntip Buranaprasertsuk (THA) dengan kekalahan 21-23, 21-18 dan 18-21. Kekalahan dua srikandi Indonesia tersebut sekaligus menutup harapan Indonesia untuk meraih gelar di nomor tunggal putri.

Sementara itu, Sony Dwi Kuncoro dan Simon Santoso melangkah ke perempat final setelah di babak kedua berhasil mengandaskan lawannya dalam dua set langsung.

Hasil dari babak kedua lainnya :

1. Peter Heog Gade (DEN) beat Andre Kurniawan Tedjono (INA) 21-14 , 21-7

2. Nova Widianto/Lilyana Natsir (INA) beat Ahmad Tontowi/Greysia Polii (INA) 18-21, 21-17 dan 21-15

3. Hendra A Gunawan/Vita Marissa (INA) beat Yu Yan Vannesa Neo/Hendri Kurniawan Saputra (SIN) 21-16, 21-17

4. Sony Dwi Kuncoro (INA) beat Joachim Persson (DEN) 21-15 , 21-13

5. Gan Teik Chai/Tan Bin Shen (MAS) beat M. Ahsan/Bona Septono (INA) 23-21, 21-16

6. Simon Santoso (INA) beat Anand Chetan (IND) 21-17, 21-15.

Sementara itu ganda putri Indonesia Meiliana Jauhari/Greysia Polii saat ini sedang bertanding melawan Mizuki Fujii/Reika Kakiiwa (JPN), sedangkan ganda putri lainnya Shendy Puspa Irawati/Nitya Krishinda Maheswari masih belum bertanding.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,022 other followers