Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Posts Tagged ‘Film 80an’

NURUL ARIFIN & ADE FAISAL DALAM FILM “CATATAN SI EMON”

Posted by jejakandromeda on April 2, 2014

 

Film dan Soundtrack Catatan Si Emon

Film dan Soundtrack Catatan Si Emon

JUDUL FILM : CATATAN SI EMON
SUTRADARA : NASRI CHEPPY
CERITA : BUNG ONNY, ZARA ZETIRA
SKENARIO : MARWAN ALKATIRI, NASRI CHEPPY
PRODUSER : JIWAT K
PRODUKSI : PT. BOLA DUNIA FILM
TAHUN PRODUKSI : 1991
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : NURUL ARIFIN, ADE FAISAL, ADEK IRAWAN, AOM KUSMAN, CONNIE SUTEDJA

SINOPSIS :

Emon, nama ini sangat melekat dengan sebuah nama yang ada di tokoh sandiwara radio dan film Catatan Si Boy. Emon adalah sosok laki-laki kemayu atau lebih saklek dengan kebanci-bancian yang dengan kelucuannya mampu menghidupkan suasana. Kehadiran tokoh Emon menjadi daya tarik tersendiri dari film catatan Si Boy.

Emon (Ade Faisal) tertarik pada model pendatang baru Prilly (Nurul Arifin) dalam sebuah show. Untuk memenuhi keinginannya, Emon bahkan bermaksud merubah penampilannya dari yang kebanci-bancian hingga ingin menjadi lebih jantan dengan berolahraga fitness, angkat berat dan untuk menunjang penampilannya, ia juga ke salon agar terlihat lebih jantan. Gaya Rambutnya juga ikut trend. Ketika sedang menata rambutnya agar lebih keren, tanpa sengaja Prilly juga datang ke salon tersebut yang merupakan langganannya. Disini Emon berkenalan dengan Prilly. Cara berpakaiannya juga di buat lebih jantan dengan jaket kulitnya hingga membuat teman-temannya di buat heran. Hingga akhirnya Emon dapat berdansa dengan Prilly di sebuah klub. Emon semakin suka pada Prilly, namun menurut temannya, Prilly pasti ada maunya. Emonpun berusaha mendekati Prilly.

Perubahan Emon juga dirasakan oleh papinya (Aom Kusman) dan Maminya (Adek Irawan) dirumah karena Emon berlatih tinju segala dirumah. Hingga orangtuanyapun ingin agar Emon dibawa ke psikiater agar lebih percaya diri, namun Emon menegaskan pada papi dan maminya kalau ia mau berubah karena suatu saat emon juga ingin punya pacar, dan ia tidak merasa sakit. Meski di bawa ke dokter psikiater, namun tidak membawa hasil karena Emon memang tidak merasa ada sesuatu yang harus dikeluhkan.

Usaha Emon untuk mendekati Prilly tetap dilakukan dengan datang kerumah Prilly untuk mengajaknya makan, namun sayangnya usahanya belum berhasil karena Prilly beralasan mau latihan. Namun bukannya latihan, Prilly malah menemui pacarnya yang bukan lain adalah ayah dari Emon.
******

Singkat cerita Prilly dan Emon jalan bersama. Emon berusaha untuk tampil jantan dihadapan Prilly, sedangkan Prilly sendiri seolah memanfaatkan Emon. Jalan bersama, di belanjain baju sama Emon, makan bareng merupakan kegiatan Prilly dan Emon sendiri. Akibat dari obsesi Emon untuk mendekati Prilly membuat Emon lupa akan tugasnya sendiri.

Karena cintanya, Emon mengajak Prilly ke rumah untuk di kenalkan pada orangtuanya, disinilah Prilly tahu kalau Emon adalah anak dari pacarnya sendiri, Emon pun akhirnya tahu kalau Prilly pacar papinya meskipun papinya meyakinkan kalau Prilly hanya mau hartanya. Papi emonpun memutuskan hubungannya dengan Prilly dan meminta pada Emon agar tidak memberitahukan pada maminya.
Prilly sadar akan perilakunya dan merenung diri dengan mendekatkan diri padaNya. Akhir kisahnya Emon dan Prilly bisa bersatu kembali.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

DEWI IRAWAN DAN MARISSA HAQUE DALAM FILM “KEMBANG SEMUSIM”

Posted by jejakandromeda on February 25, 2014

Kembang Semusim

Kembang Semusim

JUDUL FILM                        : KEMBANG SEMUSIM

SUTRADARA                       : MT RISYAF

CERITA                                  : MT RISYAF

SKENARIO                           : MT RISYAF

MUSIK                                  : KIBOUD MAULANA

PRODUSER                          : SUDARNO

PRODUKSI                           :  PT.  BOLA DUNIA FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1980

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                               : RACHMAT HIDAYAT, DEWI IRAWAN, MARISSA HAQUE, MIEKE WIDJAYA, SIMON CADER, RANO KARNO, MARLIA HARDI, EDDI GOMBLOH

kembang Semusim 1

kembang Semusim 1

SINOPSIS :

Mirna  (Marissa Haque) pergi meninggalkan neneknya (Marlia Hardi) di Sambas, Kalimantan menuju Jakarta untuk menemui ibunya Farida (Mieke Widjaya) setelah 15 tahun tidak bertemu. Sesampai di Jakarta, Mirna kebingungan karena jemputan tidak datang-datang hingga akhirnya di tolong oleh kuli pengangkut barang dan diantar ke alamat Ibunya. Kerinduan Mirna akan ibunya sudah sangat memuncak, namun sayang sekali kehadiran Mirna, anak kandungnya seolah-olah disesali oleh Farida. Mirna menjadi sedih, namun dipendamnya sendiri.

Farida adalah seorang janda yang akhirnya menikah lagi dengan Wijaya (Rachmat Hidayat) yang memiliki dua orang anak Macan(Simon Cader) dan Lidya (Dewi irawan). Kedatangan Mirna dirumah tersebut tidak disukai oleh Lidya, apalagi setelah tahu kalau Mirna menyukai Rusdi (Rano karno) orang yang dicintai Lidya, namun karena cintanya di tolak Rusdi, ahirnya ia di fitnah oleh Lidya dan diusir dari rumah tersebut.

*****

Kembang Semusim

Kembang Semusim

Lidya selalu mengintimidasi Mirna, namun dengan tegar diterima oleh Mirna. Sementara itu Farida mulai bosan dengan keadaan keluarga tersebut yang mulai kacau. Wijaya, seorang pengusaha yang bisnisnya mulai redup, sementara Farida akhirnya bekerja untuk ikut menghidupi keluarga tersebut. Merasa kesal, akhirnya Farida meminta cerai dengan Wijaya agar bisa dekat dengan anaknya, Mirna. Namun akhirnya Wijaya mereview masa lalunya bersama Lidya dan Macan, yang akhirnya bisa diterima oleh mereka, demikian pula Farida akhirnya kembali menerima keluarga tersebut.

Akhirnya kehidupan keluarga tersebut kembali cerah, Lidya dan Macan pun akhirnya menganggap Mirna sebagai adiknya, dan Lidya memberi kejutan kepada Mirna dengan menghadirkan Rusdi dirumah tersebut. Keluarga tersebut akhirnya bahagia.

 

Kembang semusim

Kembang semusim

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , | 1 Comment »

RICO TAMPATY & MARISSA HAQUE DALAM FILM ‘ SERPIHAN MUTIARA RETAK ‘

Posted by jejakandromeda on November 11, 2013

serpihan Mutiara Retak

serpihan Mutiara Retak

JUDUL FILM                        : SERPIHAN MUTIARA RETAK

SUTRADARA                       : WIM UMBOH

CERITA                                  : NINA PANE

SKENARIO                           : SATMOWI ATMOWILOTO

MUSIK                                  : BILLY J BUDIHARJO

PRODUSER                          : FERRY ANGRIAWAN

PRODUKSI                           :  PT.  VIRGO PUTRA  FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1985

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                               : CHINTAMI ATMANAGARA, MARISSA HAQUE, RICO TAMPATTY, NANI WIJAYA, ZAINAL ABIDIN, ADE IRAWAN, PIET BURNAMA, RIMA MELATI, ANTON INDRACAYA, ABIZAR

SINOPSIS :

Ardiyan atau Iyan (Rico Tampatty) dan Adelia atau Del (Chintami Atmanagara) adalah sepasang kekasih yang tidak direstui oleh orang tua Del. Mama Del, Ny, Hana (Nani Widjaya) dan Ayahnya (Zainal Abidin) tidak setuju akan hubungan Del dan Iyan meski di ketahui kalau Del hamil akibat perbuatan Iyan. Sebagai orang yang bertanggungjawab, Iyan ingin menikahi Del dan menyuruh Ibu (Ade Irawan) dan Ayahnya (Piet Burnama) untuk datang kerumah orang tua Del. Namun mereka di tolak mentah-mentah oleh Mama Del.

Sejak peristiwa tersebut Del di kurung di rumah oleh mamanya dan disuruh untuk melupakan Iyan, meski hal ini sangat berat sekali di lakukan. Dengan berbagai cara Mama Del berusaha memisahkan hubungan Del dan Iyan, termasuk  menahan surat-surat yang di tulis Del untuk Iyan. Meski Iyan berusaha menemui keberadaan Del, namun Mama Del selalu menutupi keberadaannya. Hingga sempat terjadi Iyan ditangkap polisi karena membuat onar di rumah Del akibat kecewa tidak bisa bertemu dengan Del. Sementara itu Ny Hana terus mendoktrin Del kalau Del tidak butuh cinta Iyan tapi butuh dan cinta mama saja. Dalam keadaan hamil, Del mengikuti apa yang dikatakan mamanya.

Sembilan bulan sudah Del hamil dan melahirkan seorang anak laki-laki yang diberi nama Arif. Anak tersebut di titipkan kepada seorang perawat (Rima Melati).

****

Iyan tidak pernah tinggal diam untuk mencari tahu keberadaan Del. Dengan dibantu temannya Tiwi (Marissa Haque) akhirnya Iyan berhasil menemukan titik terang dimana Del. Melalui seorang perawat, Iyan berhasil mengambil anaknya untuk di besarkan. Setelah melahirkan Del di suruh melanjutkan kuliah keluar negeri.

Iyan tak kuasa membesarkan anak seorang diri meski dibantu orang tuanya dan sesekali Tiwi turut menjaganya. Akhirnya membuahkan benih cinta diantara mereka dan merekapun menikah. Kehidupan mereka bahagia hingga dikaruniai anak, adik dari Arif.

******

Waktu telah mengubah sikap seseorang, demikian juga Del yang telah kembali dari kuliah di luar negeri dan berubah urakan. Ny. Hana sampai tidak habis pikir. Pada suatu ketika Del bertemu dengan Tiwi. Del pun akhirnya tahu siapa Arif, yang ternyata anaknya. Mengetahui Del telah kembali, Iyan melarang keras Del untuk bertemu dengan Arif, namun sebaliknya, Tiwi member i keleluasaan bagi Del untuk bertemu Arif. Hingga suatu saat Del membawa Arif kerumahnya.

Iyan panik, karena Arif belum dikembalikan oleh Del. Iyanpun mencari kerumahnya, namun ternyata Arif sedang sakit hingga akhirnya meninggal. Del merasa sangat bersalah akan kejadian ini hingga jiwanya terguncang dan harus di rawat di Rumah Sakit Jiwa.

*****

Rate untuk film ini : bagus bagus bagus…..

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

BERNAFAS DALAM LUMPUR, MERIAM BELLINA & RANO KARNO

Posted by jejakandromeda on July 24, 2013

Bernafas dalam Lumpur - Meriam Bellina

Bernafas dalam Lumpur – Meriam Bellina

JUDUL FILM                        : BERNAFAS DALAM LUMPUR

SUTRADARA                       : TURINO DJUNAEDY

CERITA                                  : ZAINAL ABDI

SKENARIO                           : TURINO DJUNAEDY

MUSIK                                  : ARENG WIDODO

PRODUSER                          : TURINO DJUNAEDY

PRODUKSI                           :  PT.  SORAYA INTERCINE  FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1991

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                               : MERIAM BELLINA, RANO KARNO, FAROUK AFERO, DIAH PERMATASARI, TIEN KADARYONO,

Bernafas dalam lumpur

Bernafas dalam lumpur

SINOPSIS :

Setelah dua dasawarsa sejak film pertama di produksi, Bernafas dalam Lumpur akhirnya di produksi kembali dengan bintang yang berbeda namun sutradara yang sama Turino Djunaedy. Terdapat beberapa perubahan dari film pertamanya yang di tulis oleh Zainal Abdi. Endingnya pun di buat berbeda. Film ini di produksi setelah 2 dasawarsa lebih film pertamanya, dengan sutradara yang sama.

***

Bernafas dalam Lumpur

Bernafas dalam Lumpur

Seperti film pertama Budiman (Rano Karno) datang ke klub Lunar dan bertemu dengan Supinah(Meriam Bellina) atau yang lebih di kenal Mila di klub tersebut. Pertemuan dengan Supinah karena Budiman membutuhkan seorang cewek malam itu untuk menemaninya ke pesta. Supinah pun dig anti nama Yanti oleh Budiman. Malam itu Yanti berhasil menunaikan tugasnya dengan baik sebagai teman Budiman. Di lanjutkan dengan malam berikutnya yang dilakukan secara diam-diam tanpa sepengetahuan Rais (Farouk Afero). Seperti dalam synopsis Bernafas dalam lumpur sebelumnya, Rais adalah orang yang menolong Yanti sekaligus yang menjerumuskannya ke dalam lumpur pelacuran.

Setelah beberapa kali membawa Yanti, akhirnya Rais mengetahuinya. Budiman dianggap telah membawa Yanti sehingga ia rugi selama tiga hari karena Yanti adalah primadona. Budiman di suruh membayar ganti rugi, namun menolaknya. Hingga akhirnya Budiman di keroyok oleh anak buah Rais. Akhirnya Yanti membawanya ke Rumah sakit. Namun ketika sadar, budiman memaki dan mengusir Yanti. Yantipun pergi.  Setelah Yanti pergi Budiman baru menyadari kalau ia telah memaki dan mengusir Yanti. Maka ia pun kembali ke club Lunar dan ditemui oleh Rosa (Diah Permata Sari) karena Yanti sedang pulang kampung.

Bernafas Dalam Lumpur

Bernafas Dalam Lumpur

Setelah menunggu beberapa hari akhirnya Yanti muncul juga. Meski sakit hati pada Budiman, Yanti  mau di bawa pergi oleh Budiman. Disinilah Yanti menceritakan tentang awal mula ia terjun ke dunia hitam dan tentang Rais.

Dalam film ini nasib Yanti lebih beruntung dibanding film terdahulu, karena Yanti tinggal dirumah yang bagus kepunyaan Budiman, meski mendapat gangguan dari Rais dan anak buahnya. Endingnya pun Yanti tidak meninggal, namun dipersunting oleh Budiman dan direstui oleh orang tua Budiman meski tahu siapa Yanti sebenarnya. Sementara itu orang tua Yanti yang meninggal, bukan Yanti yang harus meninggal karena penyakit.

*****

Kalau mau diperbandingkan, Bernafas Dalam Lumur versi Suzanna lebih bagus dibandingkan versi Meriam Bellina.

 

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

BAYI AJAIB

Posted by jejakandromeda on July 4, 2013

Bayi Ajaib

Bayi Ajaib

JUDUL FILM                        : BAYI AJAIB

SUTRADARA                       : TINDRA RENGAT

CERITA                                  : W NGADIMAN

SKENARIO                           : TINDRA RENGAT

PRODUSER                          : W NGADIMAN

PRODUKSI                           :  PT.  EMPAT GAJAH FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1982

JENIS                                     : FILM DRAMA HOROR

PEMAIN                              : RINA HASHIM, MUNI CADER, WD MOCHTAR, BOKIR, RIZWI IBRAHIM, WOLLY SUTINAH

Rina Hashim Si Ibu Bayi ajaib

Rina Hashim Si Ibu Bayi ajaib

SINOPSIS :

Kosim (muni Cader) menemukan intan ketika sengaja mencarinya disungai yang menyebabkan ia Kaya, sementara Dorman (WD Mochtar) yang sama-sama mencarinya tidak menemukannya. Kedua orang ini adalah bakal calon lurah yang sedang menjagokan dirinya.  Melihat Kosim mendapatkan intan untuk membiayai pencalonannya membuat Dorman menggunakan caranya dengan menggunakan Roh moyangnya Alberto Dominique, seorang portugis yang mati digantung karena kekejamannya. Ia merasuk kedalam kandungan istri Kosim (Rina Hashim) yang sedang mengandung anak pertamanya. Kosim dianggap sebagai saingan Dorman sehingga ia perlu melakukan tindakan tersebut. Meski usia kandungan masih enam bulan, namun istri Kosim yang baru saja terperosok kedalam kuburan tua, pulang kerumah dengan menjerit-jerit, apalagi keanehan pun terjadi, kandungannya pindah ke belakang. Dan selang beberapa saat anaknya pun lahir. Namun keanehan kembali terjadi, anaknya lahir dalam keadaan terbungkus. Maka asisten dukun beranak pun menaruhnya di dapur di sebuah tempat, namun malang, tiba-tiba bayi tersebut tiba-tiba keluar dan menggigit leher. Asisten dukun beranakpun meninggal ditempat. Jeritan pun terdengar, Kosim lalu mencari asal suara. Namun ia hanya mendapati mayat perempuan tua, sedangkan anaknya tidak ada. Anaknya diketemukan terdampar di bangunan tua bekas peninggalan orang Portugis.

Bayi ajaib

Bayi ajaib

Melahirkan Bayi Ajaib

Melahirkan Bayi Ajaib

 

Kelahiran anak Kosim menjadi hal aneh, karena ia sering mendelik-delik, bahkan di sunat pisau sunatnya tidak mempan. Anak tersebut juga hampir membunuh ibunya ketika ia berhasil menarik Ibunya masuk kedalam sumur. Keanehan demi keanehan pun terjadi. Hal ini membuat aneh, terutama apa yang dikatakan oleh sang peramal. Saat itu istri Kosim hamil anak kedua, namun Anak pertamanya tidak akan membiarkan adiknya lahir, maka segala upaya ia gunakan untuk mencelakakan ibunya. Keanehan tersebut juga dirasakan oleh dukun beranak (Woly Sutinah) yang membantu melahirkan. Akhirnya dukun beranak tersebut pun mati di gigit oleh anak kosim yang sudah dirasuki roh jahat.

Bokir gagal menyunat si bayi ajaib karena alot kulitnya

Bokir gagal menyunat si bayi ajaib karena alot kulitnya

Bayi Ajaib membunuh...

Bayi Ajaib membunuh…

 

Sementara itu pemilihan lurah tetap berlangsung. Ada tiga calon yang maju yakni, Saleh, Dorman dan Kosim. Setelah diadakan pemilihan, Salehnya yang terpilih menjadi Lurah sedangkan Dorman dan Kosim kalah. Kekalahan Kosim ditengarai sebagai akibat dari anaknya yang telah di rasuki roh jahat. Ketika anaknya sedang menggigit dukun beranak, kosim bermaksud membunuhnya, namun ditolong oleh kiyai kampung tersebut. Akhirnya anak Kosim terbebas dari roh jahat, dan kini ia bisa di sunat oleh dukun sunat (Bokir) .

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

RAHASIA PERKAWINAN , PENGORBANAN TERMAHAL YATI DALAM FILM

Posted by jejakandromeda on July 3, 2013

Rahasia Perkawinan

Rahasia Perkawinan

Pernah nonton film Rahasia Perkawinan yang dibintangi oleh Yati Octavia dan Roy Marten?. Ini adalah pengorbanan termahal Yati Octavia, karena waktu shooting adegan-adegan terakhir yang harus di gunduli, Yati Octavia malah terbakar. Sedianya adegan yang akan di ambil adalah ketika warga marah akibat perzinahan yang dilakukan oleh Dina (Yati Octavia) dengan Bram (Roy Marten) salah satu pegawai suaminya (Rachmat Hidayat).  Perzinahan Dina dilakukan karena ia tidak memperoleh kepuasan seks dari suaminya karena menderita impoten, sehingga tidak bisa memberikan kepuasan pada Dina.

Kembali ke adegan terakhir, Yati Octavia terbakar ketika akan melakukan adegan penggundulan rambut, namun sebelum itu adegan yang harus dilakukan adalah ketika rumah tempat melakukan perzinahan akan dibakar oleh masyarakat yang marah akibat perzinahan tersebut, Yati harus melakoninya dengan berada di rumah tersebut. Namun malang baginya, maksudnya adalah bajunya terbakar sebagian , namun justru membakar semua bajunya. Akhirnya Yati Octavia pun di bawa ke RS Fatmawati untuk selanjutnya di rujuk di RS Pertamina.

Rahasia perkawinan

Rahasia perkawinan

Dalam VCD yang pernah rilis dan penulis punyai, sebelum film di mulai di perlihatkan kecelakaan shooting yang menimpa Yati Octavia. Para kru film berteriak-teriak agar Yati keluar dari rumah itu ketika mulai terbakar, dan di dapati baju Yati telah terbakar. Yati pun keluar dan berteriak histeris. Para kru yang sedang bekerja segera menolong Yati Octavia.

Saat-saat Yati Octavia terbakar

Saat-saat Yati Octavia terbakar

Yati Octavia terbakar dan ditolong oleh Kru film

Yati Octavia terbakar dan ditolong oleh Kru film

Pengorbanan Termahal Yati Octavia

Pengorbanan Termahal Yati Octavia

Ini memang pengorbanan termahal Yati, selain kecelakaan kerja yang mengakibatkan tubuhnya terbakar, Yati juga harus rela rambutnya di potong untuk di gunduli, meski dalam film tersebut akhirnya hanya di potong pendek tidak karuan.

Kecelakaan Yati Octavia yang terbakar ketika melakukan proses suting film Rahasia Perkawinan segera menyebar, media-media Nasional begitu gencar memberitakan kejadian terbakarnya Yati Octavia.  Bahkan kala itu di kabarkan kalau Yati Octavia akan cacat seumur hidup akibat kecelakaan tersebut , meski bisa dilakukan operasi plastic.

Media cetak yang memberitakan terbakaranya Yati Octavia

Media cetak yang memberitakan terbakaranya Yati Octavia

Yati Octavia Cacat Seumur hidup

Yati Octavia Cacat Seumur hidup

Pemberitaan Yati Octavia di koran ibukota

Pemberitaan Yati Octavia di koran ibukota

TVRI turut memberitakaan  terbakarnya Yati Octavia

TVRI turut memberitakaan terbakarnya Yati Octavia

Selain berita-berita yang di muat di media massa, berita ini juga di siarkan melalui TVRI yang saat itu menayangkannya dalam acara Berita.  Perjuangan dan totalitas Yati dalam Film Rahasia Perkawinan tidaklah sia-sia karena menurut data Perfini film ini merupakan salah satu film terlaris pada tahun 1979, sehingga tidak berlebihan kalau pengorbanan Yati Octavia patut diacungi jempol.

Bagi yang belum mengetahui jalan cerita rahasia perkawinan, tunggu ya akan saya posting segera synopsis pendeknya.

Adegan Yati dan Roy Marten

Adegan Yati dan Roy Marten

Dina memeluk Bram

Dina memeluk Bram

Yati rambutnya di potong oeh warga

Yati rambutnya di potong oeh warga

Dina di lempari batu oleh warga akibat perbuatannya

Dina di lempari batu oleh warga akibat perbuatannya

Akhirnya Dina tobat

Akhirnya Dina tobat

Film Rahasia perkawinan tidak hanya sekedar hiburan, namun film ini juga memberikan pembelajaran kalau zina itu dilarang, dan konsekuensi pahitnya adalah dikenakan hukuman rajam.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

NORMA ! Sinetron Lepas yang mengangkat tema transgender

Posted by jejakandromeda on June 25, 2013

Sinetron NORMA

Sinetron NORMA

Jaman keemasan sinetron adalah era 90an, ketika sinetron-sinetron masih memiliki cerita yang menarik dan tidak membosankan. Setelah Perfilman Indonesia mengalami mati suri, sinetron di layar kaca pun booming. Mengangkat tema yang tidak membosankan, sinetron biasanya ditayangkan seminggu sekali. era 90an hingga akhir 90an masih jarang sekali sinetron yang kejar tayang, yang harus tayang tiap hari, sehingga secara kualitas boleh dibilang bagus.

Selain sinetron yang ditayangkan secara bersambung, juga ada sinetron lepas yang ditayangkan di stasiun televisi dengan tema yang tentu berbeda-beda. Salah satu sinetron lepas yang ingin penulis angkat adalah NORMA.

Norma pernah ditayangkan oleh sebuah stasiun televisi swasta. Tema yang diangkat dalam sinetron ini tergolong unik, dan jarang diangkat. Tema yang diangkat merupakan sebuah gambaran yang real di dalam masyarakat, dan bukan sinetron yang hanya sekedar menjual mimpi.  Skenario Norma, ditulis oleh Alex Soeprapto Yudo dengan Sutradara Jonggi Sihombing. Cukup berani mengangkat dengan tema transgender yang ada di masyarakat, namun inilah daya tarik dan merupakan sesuatu yang memang terjadi di masyarakat.

Adalah Nuryono (Herdin Hidayat) seorang lelaki yang sudah menjadi banci. Ia berpetualang di gerbong-gerbong kereta api untuk menjajakan diri. Ayahnya yang notabene seorang pengamat sosial dan pakar kondang di setiap seminar sangat terpukul melihat keadaan Nuryono yang lebih di kenal dengan nama Norma dikalangan banci. namun segalanya agak terlambat , karena Nuryono sudah menjadi banci, bahkan ia berpacaran dengan seorang laki-laki bernama Sonny.  Meski Sonny hanya memoroti keuangan Norma, namun karena cintanya, Norma tidak peduli dengan omongan orang, termasuk Yudith (bella Saphira).  Yudith adalah teman Norma semasa kecil dan menjadi sahabatnya hingga kuliah.

Namun tanpa di ketahui oleh Norma, Yudith diam-diam memiliki hubungan dengan Sonny. Yudhith tidak percaya kalau Sonny seorang biseks, sehingga ia mau berpacaran dengannya hingga ia hamil. Keadaan ini membuat Norma sangat terpukul dan tidak percaya pada sahabatnya sendiri, Yudith.

Sementara itu usaha ayah Norma untuk membuatnya normal kembali adalah merupakan kesias-siaan. Norma sejak kecil di besarkan di keluarga yang mayoritas perempuan sehingga senang bermain dengan hal-hal yang berbau perempuan. Norma dididik dalam lingkungan keluarga dengan pola pikir yang justru akhirnya menjerumuskan Norma ke dunia banci dan memiliki sifat keperempuan-perempuanan.

Akibat perasaan yang terpukul oleh kehamilan Yudith dengan Sonny kekasihnya dan juga tekanan dari ayahnya yang menginginkan Norma untuk kembali menjadi lelaki yang normal membuat Norma makin terpojok. Ia tak sanggup menanggung beban dan kabur ke Jakarta. Namun sayang sekali di kota Jakarta pula ia harus meregang nyawa ketika ia menjadi korban penusukan oleh orang tak dikenal.

Norma berakhir dengan tragis.

*****

Drama kehidupan Norma ini patut di apresisasi karena selain keberanian seorang sutradara untuk mengangkat tema yang tak lazim, namun lebih dari itu, sinetron ini juga mengajarkan sebuah pelajaran hidup yang sebenarnya di masyarakat.

Sinetron ini juga tercatat sebagai peraih beberapa penghargaan dari Festival sinetron Indonesia (FSI) tahun 1996 yang kala itu masih ditayangkan, untuk kategori : Pemerang Utama Pria (Herdin Hidayat), Pemeran utama Wanita (Bella Saphira) dan sutradara drama Lepas terbaik.

 

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , | Leave a Comment »

MERIAM BELLINA & RIA IRAWAN DALAM FILM ” SELAMA TINGGAL JEANETTE “

Posted by jejakandromeda on June 24, 2013

Selamat Tinggal Jeanette

Selamat Tinggal Jeanette

JUDUL FILM                        : SELAMAT TINGGAL JEANETTE

SUTRADARA                       : BOBBY SANDY

CERITA                                  : TITI SAID

SKENARIO                           : BOBBY SANDY

MUSIK                                  : BILLY J BUDIHARJO

PRODUSER                          : FERRY ANGRIAWAN

PRODUKSI                           :  PT.  VIRGO PUTRA FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1987

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                              : MATHIAS MUTCHUS, MERIAM BELLINA, NANI WIJAYA, RIA IRAWAN, ASRUL ZULMI, MANG UDEL, SUNJOT ADIBROTO, ANTON INDRACAYA

SINOPSIS :

Suryono (Mathias Mutchus) anak bangsawan di Solo mencintai Jeanette (Merim Bellina) bule  Perancis yang ingin memperdalam kebudayaan dan adat ketimuran. Suryono membawa Jeanette ke Solo, untuk bertemu dengan keluarganya. Suryono yang telah di pengaruhi hidup di luar negeri seringkali dianggap meninggalkan adat Jawa yang sangat di junjungnya. Termasuk cara berpakaiannya. Karena cintanya pada Jeanette, Suryono memohon ijin untuk menikahinya pada Kanjeng Ibu (Nani Wijaya), namun Kanjeng Ibu sebenarnya tidak mengijinkan pernikahan tersebut karena ingin agar Suryono mendapatkan wanita Jawa.  Namun pernikahan itupun berlangsung.  Adalah Trimah (Ria irawan) abdi rumah yang selalu menyediakan segala keperluan dirumah tersebut termasuk keperluan ndoro putrid Jeanet dan ndoro Suryono. Trimah adalah seorang gadis desa yang menerima nasibnya di beri nama Trimah yang artinya nrimo, karena saat ia di lahirkan, ayahnya (Mang udel ) bercerita kalau Ibunya meninggal.

Perbedaan budaya antara Jeanette yang orang perancis dengan Suryono yang orang Jawa menjadikan Jeanette mulai jenuh, apalagi setelah Suryono mengatakan kalau ia selalu membayangkan agar Jeanette seperti orang Jawa. Namun Jeanette sendiri menginginkan kalau Suryono juga sesuai dengan bayangannya menjadi orang Perancis.  Lambat laun hubungan keduanya mulai retak. Jeanette menginginkan agar Suryono mau ikut pulang ke Perancis namun Suryono bingung akan kerja apa di Perancis sehingga ia memilih untuk tetap di Solo.  Akhirnya Jeanette pun pulang ke Perancis bersama papanya, sedangkan Suryono tetap tinggal di Solo.

Sepeninggal kepergian Jeanette rasa sepi dan kangen pun selalu menggelayuti Suryono, demikian pula sebaliknya, Jeanette sering kali kesepian dan kangen dengan Suryono. Akibat rasa kangen tersebut, tanpa sadar Suryono memperkosa Trimah ketika Ia diminta tolong oleh Suryono untuk mengerok badannya. Meski Trimah berontak namun tenaganya kalah kuat. Esok paginya, Trimah hanya tertunduk sedih dan berpamitan dengan ndoro Putri orang tua Suryono untuk pulang ke desa tanpa alasan yang jelas.

Selang beberapa lama ndoro Putri mendengar kabar kalau Trimah hamil dari orang yang tidak jelas, maka iapun marah dan mengatai kalau Trimah bukanlah perempuan baik-baik. Kasur bekas Trimahpun ia bakar. Kehamilan Trimah diam-diam mengusik hati Suryono dan ia berterus terang pada Ndoro Putri kalau dirinyalah yang telah menghamili Trimah. Ia memohon ijin untuk menikahi dan bertanggungjawan terhadap Trimah pada Ibunya. Meski di tolak karena menikahi abdinya sendiri, namun akhirnya Ndoro Putri menyetujuinya.

*****

Jeanette tiba-tiba datang ke rumah Suryono untuk menemuinya. Namun betapa kagetnya setelah ia tahu dari abdi dalem rumah tersebut kalau Suryono sudah menikah dengan Trimah. Apalagi kali ini kedatangan Jeanette adalah bersama bayinya, anak buah cintanya dengan Suryono. Akhirnya Jeanette menemui Ndoro Putri untuk berbicara dan menunjukkan cucunya, Ndoro Putri tidak bisa berbuat apa-apa. Akhirnya dengan bersedih hati, Jeanette akhirnya kembali ke Perancis.

*****

Selamat Tinggal Jeanette membawa Ria Irawan sebagai pemeran pembantu terbaik FFI 1988.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

ONKY ALEXANDER & MERIAM BELLINA DALAM FILM ‘ CATATAN SI BOY 4 ‘

Posted by jejakandromeda on June 12, 2013

Catatan Si Boy 4

Catatan Si Boy 4

JUDUL FILM                        : CATATAN SI BOY IV

SUTRADARA                       : NASRI CHEPPY

PRODUSER                          : SUDWIKATMONO, R SOENARSO, SUDARKO

CERITA                                  : MARWAN ALKATIRI

SKENARIO                           : MARWAN ALKATIRI – NASRI CHEPPY

MUSIK                                  : ERWIN BADUDU

PRODUKSI                           :  PT.  PARKIT FILM

TAHUN                                                 : 1990

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                              : ONKY ALEXANDER, MERIAM BELLINA, DIDI PETET, PARAMITHA RUSADY, ROBERT SYARIEF, BOY ISKAK, WAN ABUD,  NANI WIJAYA,  IDA KUSUMAH

SINOPSIS :

Boy (Onky Alexander) sedang berlibur di Jakarta. Setelah lama berpisah karena ke Amerika, akhirnya Boy bisa kembali dan bertemu dengan Vera (Meriam Bellina). Namun Vera kali ini adalah Vera yang berbeda karena profesi foto modelnya.  Boy tidak setuju kalau Vera menjadi foto model apalagi dengan buka-bukaan baju saat difoto. Majalah edisi Vera sebagai covernya terbit dengan pose yang lumayan menantang. Hal ini membuat kaget mama Boy (Nani Wijaya), ia tidak setuju kalau calon menantunya berfoto seperti di majalah. Boy sendiri menjadi kesal dibuatnya  atas foto diri Vera di majalah, sehingga Boy member saran pada Vera tentang profesinya.  Seringkali Boy dan Vera berselisih paham.  Vera dianggap telah di pengaruhi oleh Meo tukang make upnya.

Namun Vera bukanlah orang yang mau di atur-atur. Akhirnya Vera memilih mengikuti karirnya. Vera dan Boy sepakat untuk memutuskan hubungan diantara mereka berdua. Vera lebih memilih kariernya di dunia foto model. Boy menerima keputusan yang telah dibuat.  Sebagai seorang foto model, Vera selalu melakukan pemotretan dimana saja.

***

Ketika Boy berlibur ke Bali, tanpa sengaja ia bertemu dengan Cindy (Paramitha Rusady) yang pada awalnya sangat susah diajak berkenalan, namun akhirnya luluh juga. Diam-diam Boy menyukai Cindy dan akhirnya mengutarakan isi hatinya pada Cindy. Namun Cindy ragu. Atas saran kakaknya akhirnya Cindy mau menerima Boy. Secara kebetulan pula, Vera sedang melakukan pemotretan di Bali. Ia melihat Boy dan Cindy berduaan. Basa basi Vera menemui mereka namun hatinya tidak bisa berbohong kalau ia masih menyukai Boy.

Akhirnya Vera pun menerima keadaan Boy, dan Vera lebih memilih menjalani pekerjaannya.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

PARAMITHA RUSADY & DESY RATNASARI DALAM FILM ” BLOK M ”

Posted by jejakandromeda on May 31, 2013

Blok M

Blok M

JUDUL FILM                        : BLOK M

SUTRADARA                       : EDUART P SIRAIT

CERITA                                  : HELMY YAHYA

SKENARIO                           : HELMY YAHYA

MUSIK                                  : DIDI AGP

PRODUSER                          : DHAMOO, GOBIND, RAAM PUNJABI

TAHUN PRODUKSI           : 1990

PRODUKSI                           : PT PARKIT FILM

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                              : DESY RATNASARI, PARAMITHA RUSADY, CHRIS SALAM, CIATA HENDRIANY, RIZKI INDIRA, NIA LAVENIA, LENNY MARLINA, REMY SILADO, YOSEANO WAAS

SINOPSIS :

Lola (Desy Ratnasari) pelajar sebuah SMA setiap sepulan sekolah selalu mejeng di kawasan Blok M, yang di anggap sebagai tempat gaulnya remaja. Bersama teman-temannya satu geng, ia kerap kali ngeceng di Blok M karena dianggap gampang untuk melakukan apa saja, mau makan, minum dan sebagainya, apalagi mamanya (Leny Marlina) sibuk dengan kegiatannya sendiri, sehingga Lola menjadi tidak betah di rumah.  Bahkan di sekolahpun kerap kali geng mereka ngecengin pengantar teman-teman sekolah.

Tak heran kalau kehidupan mereka yang mengikuti trend dimana Blok M sebagai lokasi mejeng menjadi tujuan mereka setiap hari. Termasuk Cindy (Paramitha Rusady) teman satu SMAnya yang terlibat sebagai pereks alias perempuan eksperimen. Bukan tanpa alasan Cindy melakukannya, namun bagi teman-temannya terutama teman segeng Lola Cindy bukanlah level teman yang sepadan dengannya karena kerjaanya yang mencari om-om.  Di tempat kumpulnya anak muda pun, Cindy dianggap tidak pantas untuk bergabung disitu oleh Winda teman Lola. Namun meski ceria, di hati Cindypun merenung tentang kata-kata temannya. Ia hanya bisa diam.

Suatu hari di lintas melawai sedang diadakan Zona Mangkal dari radio Prambors yang mengomentari mobil-mobil yang lewat, sehingga kawasan tersebut menjadi macet. Lola dan teman-tem annya terjebak macet dan tidak bisa ke lokasi acara, disaat yang bersamaan karena terjebak macet, Cindy yang sedang bersama om-om di mobil terpaksa melewati lintas melawai. Dari radio yang di dengarnya di mobil, ketika Cindy dan om-om lewat, dari microphone radio terdengar orang yang mengatainya, bahkan ia menyebut identitas dirinya lala. Cindy marah. Ia turun dari mobil, ia mengejar mobil Lola dan kawan-kawannya. Terjadilah adu mulut, namun Lola berusaha meyakinkan Cindy kalau bukan dirinya yang melakukannya karena ia sendiri tidak turun dari mobil karena terjebak macet. Keduanya terlibat adu mulut.  Hingga Cindy mengatakan kalau mereka tidak ada bedanya dengan dirinya yang suka ngeceng dan bisa saja pereks juga.

*****

Kata-kata Cindy masih terngiang di telinga Lola, Ia merasa benar apa yang di katakana Cindy. Sehingga selepas pulang sekolah iapun berjalan sendirian di kawasa blok M sambil merenung. Namun ia diganggu oleh Om Aryo (Torro Margens) namun disaat Lola panic, muncullah Cindy dan memperkenalkan siapa om Aryo.  Dari pertemuan tersebut akhirnya mereka saling meminta maaf yang di dahului oleh Cindy melalui telepon. Untuk membalasnya, Lola mencari rumah Cindy untuk meminta maaf. Cindy yagn di temui belumlah pulang, Lola hanya menemukan dua adik Cindy di rumah. Namun Cindy tidak suka dengan apa yang dilakukan oleh Lola dan tidak mau dicampuri kehidupannya.

Lola meyakinkan Cindy kalau dirinya hanya ingin mengenal lebih dekat Cindy dan tidak mau mencampuri urusannya. Akhirnya Cindy pun terbuka pada Lola kalau selama ini ia menjadi pereks karena ia harus menghidupi dua orang adiknya dan mengobati ibunya yang sedang sakit. Akhirnya keduanya pun menjadi teman .

 

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,022 other followers