Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Posts Tagged ‘Djarum Indonesia Super Series 2010’

DJARUM INDONESIA SUPER SERIES 2010; TANPA CHINA, INDONESIA DIHARAP JUARA

Posted by jejakandromeda on June 23, 2010

Dyonisius Hayom Rumbaka

Gelaran Djarum Indonesia open super series yang dimulai sejak 22 – 27 Juni 2010 yang berlangsung di Stadion Istora Gelora Bung Karno tanpa di hadiri pemain-pemain top China, hal ini tentu menjadi peluang besar bagi Indonesia untuk dapat meraih gelar di negeri sendiri, mengingat pemain-pemain top Korea juga tidak turun secara penuh, apalagi pasca Lee Yong Dae terkena cedera. Indonesia berpeluang meraih gelar setelah di tahun 2007 dan 2009 yang juga berlangsung di Jakarta, Indonesia tidak meraih gelar satupun. ini adalah kali kedua Indonesia tidak meraih gelar di negeri sendiri sejak Indonesia Open di gelar.

Babak utama akan di pertandingkan pagi ini mulai pukul 09.00 dengan menggunakan 4 lapangan. Sehari sebelumnya babak prakualifikasi juga sudah selesai di pertandingkan, ada beberapa pemain Indonesia yang akhirnya lolos ke babak utama setelah harus merangkak dari prakualifikasi.

Di babak utama hari ini, dijadwalkan mulai pukul 09.00 hingga 21.40 untuk pertandingan terakhir. Tentu saja tanpa hadirnya China kita dapat berharap besar terhadap kontingen Indonesia untuk dapat meraih gelar lebih dari satu. Peluang tersebut sebenarnya ada disemua nomor, meski di nomor ganda campuran, peluang untuk mengulang final Singapore super Series pekan lalu juga kembali berpeluang terjadi, dan pekan lalu pemain Denmark Thomas Laybourn/Kamilla Rytter Juhl yang menjadi juara setelah menundukkan Nova Widianto/Lilyana Natsir dengan dua set langsung, namun kali ini kalaupun skenario tersebut berjalan lancar, seharusnya Nova/Lilyana mampu meraih gelar.

Sementara di nomor tunggal putri, Maria Kristin Yulianti yang seharusnya merangkak dari kualifikasi, akhirnya langsung berlaga di babak utama. Berkah dari absennya China tentu saja. Hadirnya Maria Kristin diharapkan akan membawa Indonesia untuk meraih hasil yang terbaik, dan kemungkinan untuk mengulang sukses pada tahun 2008 ketika itu Maria Kristin mampu menembus final akan terulang lagi tahun ini. Sementara itu Adriyanti Firdasari berpeluang kembali untuk bertemu dengan Zhou Mi (HKG) dibabak kedua jika mampu melewati hadangan pertama. Pekan lalu Firda mampu mengalahkan Zhou Mi di Singapura.

Di nomor tunggal putra, Dyonisius Hayom Rumbaka langsung mendapatkan lawan kuat yang pekan lalu di Singapura berhasil mengalahkan Hayom dengan 3 set. Lawan Dyonisius di babak pertama adalah Lee Chong Wei (MAS), tentu saja menghadapi Chong Wei bukan hal yang gampang, apalagi Chong Wei adalah pemain berperingkat 1 dunia, namun grafik permainan Hayom yang kian meningkat, kemungkinan untuk dapat mengalahkannya masih terbuka. Sedangkan tunggal putra non pelatnas Taufik Hidayat akan diuji kembali untuk membuktikan siapa yang benar-benar kuat setelah di babak pertama ini akan bertemu dengan Kashyap Parupalli (IND) pemain ulet yang patut di waspadai. Kashyap sudah dua kali bertemu Taufik di putaran final Thomas Cup di Malaysia bulan Mei silam, dan mampu membuat Taufik pontang panting. Kali ini Taufik akan di uji kembali untuk berhadapan dengan Kashyap.

Sementara itu di nomor ganda putra lawan yang patut di waspadai adalah unggulan utama Koo Kien Kit/Tan Boon Heong (MAS) bagi kubu Indonesia.

Dengan Absennya China mudah-mudahan Indonesia mampu meraih gelar maksimal.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

SINGAPORE SUPER SERIES 2010; MARIA KRISTIN HARUS MERANGKAK DARI KUALIFIKASI

Posted by jejakandromeda on June 14, 2010

Maria Kristin Yulianti, salah satu pemain tunggal putri Indonesia yang juga peraih medali perunggu olimpiade Beijing 2008 ikut ambil bagian di Singapure Super Series 2010 yang akan di gelar dari tanggal 15 hingga 20 Juni 2010. Maria Kristin Yulianti memulai debutnya di Singapura Super Series ini dengan terlebih dahulu melalui babak kualifikasi untuk dapat meraih tiket ke babak utama. Ada dua pertandingan yang harus di jalani Maria sebelum sampai ke babak utama.

Di babak pertama kualifikasi, Maria Kristin Yulianti harus berhadapan dengan pemain China Li Xuerui. Jika lolos dari hadangan pemain China yang kerap kali merepotkan, maka di babak final kualifikasi akan di tunggu pemenang antara Cheng Shao CHieh (TPE) melawan Trupti Murgunde (IND). Maria Kristin terlempar cukup jauh secara peringkat setelah ia jarang sekali bermain di beberapa turnamen akibat cedera yang melilitnya.

Indonesia menurunkan kekuatannya secara penuh di Singapore Super Series. Meski tanpa kehadiran tim China, namun di pastikan gelaran Singapore Super Series ini akan berlangsung cukup ketat mengingat masih adah pemain-pemain Korea dan Denmark yang turut ambil bagian di turnamen ini.

Di nomor tunggal putra Indonesia menurunkan Sony Dwi Kuncoro, Simon Santoso, dan Dyonisius Hayom Rumbaka juga pemain asal klub Djarum Andre Kurniawan Tedjono. Sementara Taufik Hidayat tidak ambil bagian di turnamen ini dan lebih berkonsentrasi untuk menghadapi Indonesia Super Series yang akan berlangsung pekan berikutnya. Di nomor tunggal putri, selain Maria Kristin yang harus melangkah dari babak kualifikasi, Indonesia juga menurunkan pemainnya melalui Maria Febe Kusumastuti, Adriyanti Firdasari dan juga Fransisca Ratnasari yang langsung ke babak utama.

Di nomor ganda putra dan Putri, Indonesia masih mempercayakan Yonathan Suryatama dasuki/Rian Sukmawan dan M. Ahsan/Bona Septono dan dua pasang pemain non pelatnas Alvent Yulianto/Hendra A Gunawan serta Markis Kido/Hendra Setiawan.  Di nomor ganda putri, pasangan Indonesia kembali memasangkan Greysa Polii/Meiliana Jauhari yang pada uber cup kemarin di pasangkan cukup baik hasilnya. Juga pasangan Shendy Puspa Irawati/Nitya Krishinda Maheswari. Sebelumnya Greysa Polii berpasangan dengan Nitya Krisindha Maheswari sedangkan Meiliana berpasangan dengan Shendy Puspa.  Selain dua pasang tersebut, Indonesia juga menurunkan Anneke Feinya Agustin/Annisa wahyuni dan juga Vita Marissa yang kali ini akan berpasangan dengan pemain Thailand Saralee Thoungthongkam.

Untuk pasangan ganda campuran Nova Widianto/Lilyana Natsir masih menjadi tulang punggung bagi tim Indonesia.  Sayang sekali pasangan ini masih di pertahankan, padahal secara umur Nova Widianto sudah tidak produktif lagi. Seharusnya Indonesia mencari pengganti pasangan ini, dan memecah Lilyana dengan pasangan lain. Selain Nova/Lilyana pasangan harapan pelatnas adalah Frans Kurniawan/Pia Zebadiah, dan juga pasangan non pelatnas Hendra A Gunawan/Vita Marissa.

Setelah Singapore Super Series kalender berikutnya adalah Djarum Super Series yang akan berlangsung dari 22-26 Juni 2010 di Jakarta.

Posted in Bulutangkis | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,136 other followers