Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Posts Tagged ‘Cok Simbara’

NOKTAH MERAH PERKAWINAN, NOSTALGIA SINETRON 90an

Posted by jejakandromeda on July 2, 2013

Noktah Merah Perkawinan

Noktah Merah Perkawinan

Masih ingat sinetron ‘Noktah Merah Perkawinan’? Sinetron yang tayang di salah satu stasiun Swasta Indosiar di tahun 1996an?. Noktah merah perkawinan cukup melekat di hati penonton karena jalan ceritanya yang cukup realistis dengan konflik keluarga yang di bangun. Kata-kata “Kepala Rumah tangganya aja yang gak becus” atau “puas mas tampar saya?, tampar lagi, tampar….!” Adalah kata-kata yang diingat oleh pemirsa karena berada dalam opening sinetron ini.

Noktah Merah perkawinan

Noktah Merah perkawinan

Noktah merah perkawinan tayang di Indosiar setiap senin sd Jumat setiap jam 18.00, merupakan salah satu sinetron yang selalu di tunggu-tunggu oleh pemirsanya. Betapa tidak, sinetron ini mampu menghipnotis dengan gaya dan konflik keluarga yang realistis dibandingkan dengan sinetron-sinetron sekarang.  Noktah Merah Perkawinan dibintangi oleh Priambodo atau biasa dipanggil mas Pri (Cok Simbara), Ambar (Ayu Azhari) istrinya dan juga Bagas (Perdana Batang Taris) dan Ayu (Niken Ayu) yang memerankan sebagai anak Pri dan Ambar.  Sinetron ini diperkuat oleh Mien Brodjo yang berperan sebagai pembantu di rumah Ambar dan juga Yulinar (Berliana Febrianti) sebagai anaknya.

Selain itu bintang-bintang baru saat itu juga turut ambil bagian seperti Teddy Syah (sebagai pupung) adik dari Ambar dan juga ada Dina Lorenza, Mang Udel sebagai ayah Ambar.

Bagi yang pernah menyaksikan sinetron ini tentu masih ingat bagaimana konflik di bangun tanpa intrik-intrik ‘menjijikan’ seperti sekarang ini.  Dalam Rumah tangga tersebut Ambar dan Pri seringkali cekcok, apalagi kehadiran Pupung adik Ambar yang tinggal di keluarga tersebut turut menambah permasalahan keluarga tersebut. Belum lagi hasutan mertua Mas Pri yang turut memperkeruh konflik antara Ambar dan Priambodo. Pekerjaan sampingan Ambar sebagai foto model juga turut menambah permasalahan keluarga. Percekcokan demi percekcokan pun terjadi. Akhirnya Ambar dan Priambodo pun bercerai, tentu saja yang menjadi korban adalah anak-anaknya, Bagas dan Ayu.

Pasca perceraian, untuk menggantikan peran Ambar, Priambodo menikahi Yulinar, namun sayangnya meski anak-anak sudah mengenal Yulinar, namun ia tidak menerima kalau Yulinar sebagai mamanya. Konflik antara anak tiri dan Ibu tiri yang terjadi berulang, meski Yulinar selalu sabar.

Noktah merah Perkawinan

Noktah merah Perkawinan

Uniknya lagi, sinetron ini, meski Ambar dan Priambodo sudah bercerai, namun sejatinya mereka masih saling mencintai satu sama lain. Perceraian bukanlah dikarenakan sudah tidak mencintai lagi, namun karena keadaanlah yang mengharuskan mereka bercerai. Sehingga meskipun bercerai, Ambar kerapkali datang dan kadang-kadang turut campur dalam pendidikan anak-anaknya, Ambar sering menyalahkan Yulinar kalau ia tidak becus mengurus anak-anaknya, seolah-olah Ambar ingin mendapatkan simpati kembali dari Priambodo, disisi lain Priambodo juga tidak bisa bersikap tegas. Yulinar selalu merasa kalah duluan dari Ambar..

Kalau kita perhatikan, soundtrack yang dibuat untuk sinetron ini juga mampu membius pemirsanya, dengan lirik-lirik yang memang sengaja dibuat khusus untuk sinetron tersebut, bukan karena lagu yang sudah jadi lantas dijadikan soundtrack.  Noktah Merah perkawinan hadir ketika sinetron-sinetron di TV swasta sedang mulai booming , namun dengan cerita yang belum membosankan seperti sekarang ini memang layak untuk di kenang dan di ingat. Ayo… tampar lagi mas….. tampar…….!!

Ini lho lirik noktah merah perkawinan itu :

Ada noda dalam hidupku
Melukai relung hatiku
Telah aku ingkari buah hati sendiri
Ku tak tahu lagi
Semuanya telanjur terjadi
Semuanya tak bisa kuhindari lagi

Dulu cinta kupersembahkan
Untukmu sampai akhir zaman
Tapi kau telah ingkar
Semua jadi pudar
Cinta kita hancur
Tinggal puing terpendam terkubur
Dalam hati yang kini telah hancur
Karena…

Noktah merah perkawinan
Telah menghancurkan mahligai cinta
Dan juga buah hati kita

Kini hanya bisa menangis sendiri
Hanya bisa bercanda dalam sepi
Berat hati kita terdiam di sini
Hanya bisa bercanda dalam mimpi

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

IDA IASHA & ROY MARTEN DALAM FILM”JERAM CINTA”

Posted by jejakandromeda on February 26, 2011

JUDUL FILM        : JERAM CINTA

SUTRADARA       : WAHAB ABDI

PRODUKSI           : PT. PANCARAN INDRA CINE  FILM

CERITA                  : SATMOWI ATMOWILOTO

PRODUSER          : ANTON INDRACAYA

TAHUN PROD    : 1988

JENIS                     : FILM DRAMA

PEMAIN               : IDA IASHA, COK SIMBARA, ROY MARTEN, HARRY CAPRI, JOHAN SAIMIMA, HERLINA EFFENDY, ZAINAL ABIDIN

SINOPSIS :

Lia (Ida Iasha) mengalami kecelakaan pesawat yang di tumpanginya ketika ia harus ke Kalimantan. Ayah dan Ibunya di Jakarta tidak percaya kalau Lia sudah meninggal meski dari tim pencari Korban telah mengatakan kalau Lia sudah meninggal, namun naluri seorang Ibu tidak bisa di tipu. Ia merasa kalau Lia masih hidup, karena jumlah korban tidak ditemukan semua, sehingga ada kemungkinan kalau Lia masih hidup. Untuk itulah Ibu lia menyuruh Iken (Cok Simbara) pacar dari Lia untuk mencari keberadaannya di pedalaman Kalimantan.

Untuk membiayai kepergian Iken, Ibu Lia memberikan perhiasan yang di miliki untuk dijual sebagai bekal perjalanan Iken selama pencarian Lia. Hal ini terdengar oleh Rony (Roy Marten) kakak kandung Lia, namun ia diam saja melihat pembicaraan Iken dan Ibunya. Ibu lia yang di panggil Inang oleh Iken menyuruh agar Iken tidak memberitahukan kepada siapa-siapa akan kepergiannya.  Sementara itu di kantor, Iken juga di suruh oleh Ayah Lia untuk mencari keberadaan Lia di Kalimantan. Namun kali ini juga di wanti-wanti agar Iken tidak memberitahukan kepergiannya pada Inang.  Ayah lia yang di panggil tulang oleh Iken pun setuju.

****

Maka berangkatlah Iken ke Kalimantan dengan di temani beberapa temannya termasuk Matahari (Harry Capri)  dan kawan-kawannya dengan menaiki kapal. Namun belum sampai jauh keberangkatan Iken, ia disusul oleh Rony. Meski pada awalnya Iken menolak keikutsertaan Rony, namun akhirnya ia pun menyetujuinya.  Berangkatlah mereka ke Kalimantan dengan Kapal. Sesampai di sana, Iken dan kawan-kawannya tidur di tenda. Sementara itu keberadaan mereka di hutan juga di endus oleh kelompok lain yang menamakan orang-orang Pak Jakson yang tertarik untuk menguasai harta karun yang berasal dari peninggalan Kutai.

Akhirnya keberadaan Iken pun di ketahui, merekapun bekerjasama untuk mendapatkan harta peninggalan yang berasal dari kutai. Iken pun akhirnya terlibat untuk bekerjasama dengan mereka. Iken adalah orang yang bermuka dua, ternyata di balik kesanggupannya untuk mencari Lia, ia justru bekerjasama untuk mendapatkan harta. Agar para teman-temanya tidak curiga, maka Iken menyuruh orang-orang Jackson untuk tidak menampakkan batang hidungnya agar teman-temannya tidak curiga.

Sementara itu di hutan sana di perkampungan suku punan milik suku Dayak, seorang perempuan sedang mengajar tentang keIndonesiaan pada anak-anak Suku. Ia juga mengajarkan ilmu agama pada mereka. Perempuan itu adalah Lia yang ternyata keberadaanya masih hidup. Lia telah menyatu dengan suku Dayak. Sementara itu salah seorang teman Iken, Johan (johan Saimima) tertembak oleh orang-orang Jackson ketika ia dan Matahari curiga pada Iken dan mengikutinya. Ia tertembak dan ditolong oleh sukuDayak. Ketika upacara penyembuhan terhadap penolak bala sedangberlangsung, maka datanglah Rony, Iken, Matahari dan lainnya ke kampung tersebut. Dan secara tidak sengaja bertemu dengan Johan yagn telah ditolong suku Punan.

Ditempat tersebut pula, Rony akhirnya menemukan adiknya Lia. Sementara itu Iken sibuk untuk mencari harta kekayaan peninggalan kutai. Ditempat itu pula akhirnya Rony berhasil menemukan adiknya. Dan segera di beritahukan pada Anton kekasihnya. Namun disaat upacara adat berlangsung untuk merayakan kegembiraan., tiba-tiba terdengar letusan senapan yagn dilakukan oleh orang-orangnya Jackson. Iken marah pada mereka, karen a telah merusak rencananya. Namun akhirnya Ia tidak bisa berbuat apa-apa. Sementara itu iken akhirnya menemukan Harta yang diinginkannya, namun aksinya kepergok Matahari.

Iken akhirnya tertembak, sedangkan Lia akhirnya lebih memilih tinggal di suku Dayak ketimbang pulang ke Jakarta

*****

Sebuah film yang mengangkat kebudayaan suku dayak. Sangat layak untuk di t. onton

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , | 9 Comments »

MERIAM BELLINA & MUSTAFA JACKSON DALAM FILM “UNTUK SEBUAH NAMA”

Posted by jejakandromeda on August 8, 2010

Meriam Bellina - Untuk Sebuah Nama

JUDUL FILM        : UNTUK SEBUAH NAMA

SUTRADARA       : FRANK RORIMPANDEY

PRODUKSI           : PT. SORAYA INTERCINE FILM

PRODUSER          : RAM SORAYA, SUDARKO

TAHUN PROD    : 1985

JENIS                     : FILM DRAMA

PEMAIN               : ZAINAL ABIDIN, MERIAM BELLINA, MUSTAFA JACKSON, COK SIMBARA, NANI WIJAYA, IRMA JUNE, JAJA MIHARJA, BARON HERMANTO, DOLLY MARTEN

SINOPSIS :

Mickey kecil (Heince Manuputty)hidup bersama mamanya (Nani Wijaya) disebuah rumah yang sangat sederhana di perkampungan terpencil setelah papanya meninggal. Mama bekerja sebagai pembantu di rumah seorang Tuan Broto (Zainal Abidin). Mickey berteman dengan Marry kecil (Irma June). Namun pertemanan mereka tidak disukai oleh Tuan Besar karena dianggap orang kampung. Mickey selalu mempertanyakan kepada mamanya kenapa selalu melarang Mickey untuk bermain bersama Marry, namun Mama selalu memberitahukan alasannya.

Suatu hari Tuan Broto  bermaksud pergi untuk bermain golf. Namun ternyata stik golfnya ketinggalan dirumah dan menyuruh sopirnya untuk kembali lagi. Namun ternyata sampai dirumah, stik golfnya sedang dibuat untuk bermain oleh teman-teman Marry dari kampung. Akhirnya setelah mengetahui kedatangan Ayah Marry, maka teman-teman Marry pun lari, hanya tertinggal Mickey saja dengan Marry yang langsung di interogasi oleh Tuan Broto. Akhirnya setelah mengetahui kalau Mickey adalah anak pembantunya, Tuan pun memaafkannya.

Akhirnya dibuatlah fitnah yang dibuat oleh pembantu lelaki Tuan Broto (Jaja Miharja) kepada Mama dengan tuduhan mencuri. Akhirnya Mama dan Mickey di usir dari kampung tersebut.

****

Mickey Besar (Mustafa Jackson) tumbuh sebagai pengamen bersama dengan Tommy (Baron Hermanto) seorang pengamen yang sudah tidak punya siapa-siapa dan kecanduan obat-obatan. Keduanya pun bersahabat.

Sementara itu di suatu tempat sedang di lakukan malam Amal dengan penyanyi Deddy Lazuardi (Dolly Marten) dan Marry besar (Meriam Bellina). Marry akhirnya tumbuh sebagai penyanyi yang mulai di kenal. Deddy berseteru dengan managernya Mus (Cok Simbara) karena perbedaan pendapat dan Deddy berbuat tanpa sepengetahuan managernya. Marry dan Deddy menjadi sepasang kekasih.

****

Tommy melihat pengumuman sebuah kontes mirip Michael Jackson di suatu papan pengumuman, dan langsung memberitahukan pada Mickey untuk mengikutinya. Namun pada awalnya Mickey menolak untuk mengikutinya karena tidak memiliki biaya khususnya untuk membeli kostum. Namun berkat dorongan mamanya yang akan menggadaikan kalung satu-satunya peninggalan almarhum papanya, akhirnya Mickey pun mau mengikuti kontes tersebut. Akhirnya Mickey keluar sebagai pemenang kontes dan dilirik oleh Manager Deddy  yang bermaksud mengorbitkan Mickey sebagai pengganti Deddy, akhirnya Mickey menerima tawaran tersebut setelah mendapat persetujuan dari Mamanya.

Akhirnya Mickey tampil disebuah konser perdananya dan mendapat sambutan luar biasa dari para penonton, namun demikian Mickey mendapat intimidasi dari penyanyi Deddy Lazuardi yang juga mengintimidasi managernya karena berani mengorbitkan Mickey yang dianggapnya adalah benang basah, dan Deddy masih merasa sebagai super star. Mickey pun sukses dan menjadi penyanyi terkenal.  Pada saat konser berakhir, Marry pun turut mengucapkan selamat. Kehidupan Mickeypun berubah lebih baik.

Sementara itu Deddy Lazuardi yang mendapat saingan dari Mickey langsung panas dibuatnya, apalagi setelah Marry pacarnya juga turut bersimpati pada Mickey yang tak lain dan tak bukan sebenarnya adalah temannya semasa kecil. Deddy bahkan juga dikalahkan sebagai pemenang kedua dan Mickey sebagai pemenang pertama dalam sebuah acara musik. Pada akhir acara Tuan Broto datang dan mengucapkan selamat pada Mickey dengan disertai Marry. Namun ketika melihat siapa Ibu Mickey, tuan Broto langsung menyeret tangan Marry karena Mickey dianggap penyebab renggangnya hubungan Marry dengan Deddy, apalagi Mickey adalah bekas anak tukang masaknya. Mickey tersinggung akibat perlakuan Tuan Broto. Namun Marry datang kerumah Mickey untuk meminta maaf padanya atas sikap ayahnya. Meski pada awalnya Mickey tidak mau memaafkannya, namun berkat mamanya, akhirnya Mickey mau menerima ucapan maaf dari Marry.

****

Kedekatan Mickey dan Marry membuat tuan Broto menguruh Marry dirumah. Mickey pun akhirnya kesulitan untuk menghubungi Marry hingga akhirnya Marry dapat kabur setelah Mickey menelponnya dengan diam-diam. Kaburnya Marry membuat Tuan Broto marah besar dan menuduh kalau Deddylah yang membawa kabur Marry. Akhirnya Deddy dan komplotannya merencanakan untuk menghancurkan Mickey dengan menculik mamanya agar konser Mickey hancur. Namun Tommy yang mengetahui kalau mamanya di culik, akhirnya pun mencoba menyelamatkannya dan berhasil membawa Mama pada konser Mickey yang selalu meminta mamanya untuk mendampinginya. Konserpun berjalan, dan Deddy akhirnya ditangkap karena telah mengacaukannya.

Sementara Tuan Broto akhirnya merestui hubungan Mickey dan Marry.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

Ratapan Anak Tiri 2

Posted by jejakandromeda on April 8, 2009

Ratapan Anak Tiri 2

Ratapan Anak Tiri 2

Judul Film            : Ratapan Anak Tiri 2

Karya                     : Sandy Suwardi Hassan

Produser             : Alex Dial

Sutradara            : Sandy Suwardi Hassan

Produksi              : PT. Matari Artis Jaya Film

Tahun Produksi : 1980

Pemain                 : Soekarno M. Noor, Faradilla Sandy, Faraumaina Sandy, Cok Simbara, Robby Sugara, Paula Rumokoy, Fachrul Rozy

Sinopsis

Ratapan Anak Tiri 2 adalah sekuel dari Ratapan Anak Tiri yang mendapatkan sambutan luar biasa dari penonton dan juga prestasi yang di dapatkan. Siksaan, kepedihan, hinaan dan penderitaan tertumpah untuk selamanya bagi anak tiri menjadi daya tarik tersendiri bagi ratapan anak tiri.

Diratapan anak tiri kedua ini Faradilla Sandy kembali berakting dengan baik. Pemain di ratapan anak tiri dua ini juga berganti.Ningsih tidak lagi diperankan oleh Tanti Yosepha. Soekarno M. Noor  masih di percaya sebagai pak Yuwono, sedangkan Faradilla Sandy masih berperan sebagai Susi. Adegan di mulai dengan mereview kembali film Ratapan anak Tiri 1. Adegan-demi adegan diingatkan kembali. Begitu juga dengan lagu Ratapan Anak Tiri yang menyayat hati sebagai soundtrack yang ikut menambah suasana penonton kian larut dalam duka.

Susi (Faradilla Sandy) setelah ditinggal mati oleh Ibu kandungnya kemudian menyusul kakaknya Netty yang juga meninggal dengan membawa duka yang lara bagi Susi. Kematian Netty menyebabkan pukulan tersendiri bagi Susi. Susipun telah mempunyai seorang adik bernama Umi(Faraumaina Sandy). Sementara Ibu Tirinya, Ningsih setelah kehadiran anak kandungnya memperlakukan Susi seperti pembantunya. Sementara Pak Yuwono (Soekarno M. Noor) sedang terbaring di rumah sakit tanpa pernah ada yang menengoknya kecuali Susi. Istrinya, Ningsih dan Umi juga tidak pernah menengok Pak Yuwono di Rumah Sakit.

Umi menjadi anak kesayangan Ningsih, sehingga Susi selalu diperlakukan berbeda olehnya. Hal ini membuat Umi sering membela Susi kakaknya, akan tetapi jika diketahui Ningsih, maka Susilah yang akan kena marah. Susi sering diberikan makanan dengan lauk seadanya, sementara Umi diberikan lauk dengan daging dan susu.  Tapi seringkali Umi memberikan makanan kepada Susi secara sembunyi-sembunyi tanpa diketahui Ibunya, karena Umi sayang sekali dengan kakaknya.

Perbuatan Umi yang menaruh Anggur di bawah serbet yang sebenarnya diperuntukkan untuk Susi diketahui oleh Ibunya. Ningsih marah besar terhadap Susi, bahkan Susi akhirnya juga dilarang untuk mengikuti les yang diadakan oleh gurunya. Sedangkan Susi dirumah menjadi pembantu dengan memberesi meja makan, membersihkan rumah, akan tetapi Susi tidak bisa berbuat apa-apa. Ia hanya bisa menangis saja.

*****

Susi tidak masuk sekolah, sehingga membuat gurunya (Cok Simbara) menjadi bertanya-tanya. Akhirnya ia menyuruh Reno untuk kerumah Susi menanyakan kabarnya. Reno(Fahrul Rozy) adalah teman sekelasnya  yang mencintai Susi akan tetapi ditolak oleh Susi.  Kesempat an ini tidak disia-siakan oleh Reno. Sesampai di rumah Susi, Reno masuk diam-diam dan menghabiskan semua makanan yang ada dirumah Susi. Sementara Susi sedang mandi. Ningsih dan Umi sedang pergi ke suatu acara.

Akibat perbuatan Reno, keadaan rumah menjadi berantakan.  Umi yang sedang mandi tidak berani keluar dari kamar mandi, sementara Reno berpesta pora sambil menghabiskan makanan yang ada dirumah sambil menunggu Susi dari kamar mandi. Mengetahui Susi tidak keluar dari kamar mandi, akhirnya Reno pun pulang. Akan tetapi perbuatan Reno diketahui oleh Ningsih dan menuduh susi telah memasukkan teman lelakinya ketika ia tidak berada dirumah. Susi pun kena marah. Akan tetapi Ningsih terjatuh ketika sedang meluapkan kemarahan ke Susi akibat ia menginjak kulit pisang yang dibuang ke lantai oleh Reno. Ningsih pingsan, dan susi memanggil dokter tetangganya.

Merasa sering diperlakukan kasar dan tidak adil dirumah, akhirnya ketika Ningsih sedang pingsan, Susi kabur dari rumah. Melihat kakaknya pergi dari rumah, Umi yang juga merasa tidak tahan dengan perbuatan Ibunya pun berusaha ikut pergi dengan Susi, akan tetapi Susi menolaknya. Susi pergi tanpa tujuan, ia hanya mengikuti kemana langkah kakinya. Sedangkan Umi yang ditolak oleh Susi pergi akhirnya memutuskan untuk pergi sendiri. Melihat kegigihan Umi, akhirnya Susi bersedia pergi berdua dengan Umi.  Orang pertama yang didatangi setelah kabur dari rumah adalah ayahnya yang sedang terbaring dirumah Sakit. Untuk ongkos perjalanan, Susi menjual bajunya kepada tukang Koran yang dibayar sangat murah.

Setelah menjual bajunya, Susi menemui ayahnya, akan tetapi Umi ditinggal di luar karena takut ketahuan oleh ayahnya yang tentu akan menimbulkan pertanyaan. Susi tidak mau memberitahu keadaanya karena takut ayahnya sakit lebih parah. Setelah dari Rumah sakit, Susi ketempat seorang temannya, Ani untuk menumpang sementara. Akan tetapi Umi tidak kerasan disana. Akhirnya Umi pergi lari dari rumah Ani seorang diri tanpa tau tujuannya. Untuk makan Umi menjual apa saja yang melekat di badannya termasuk emas yang dijual dengan sangat murah. Mengetahui adiknya pergi, Susi berusaha mencari Susi kesana kemari, akan tetapi belum menemui hasil. Sedangkan tujuan Umi yang pertama adalah kerumah sakit Carolus dimana ayahnya di rawat. Seorang diri dengan menggunakan sisa penjualan emas, akhirnya Umi sampai ke Rumah Sakit. Sesampai dirumah Sakit Umi tidak menemukan Ayahnya, akhirnya Umi pun kembali pergi mencarinya.

Susi yang berusaha mencari Umi, ditengah perjalanan bertemu dengan Ningsih. Ningsih marah pada Susi karena Susi berani melawan. Susi merasa Ningsih tidak berhak memarahinya, karena penderitaan selama ini sudah cukup. Dan susi juga tidak pernah merasa di tolong oleh Ningsih, karena kehidupan Susi adalah murni hasil penjualan perhiasan mendiang Ibunya tanpa pernah ditolong sepeserpun oleh Ningsih. Akhirnya Susi dan Umi pun bertemu.

Sedangkan di akhir kisah, Ningsih dan Yuwono terlibat perkalahian yang menyebabkan keduanya akhirnya pun harus kehilangan nyawa. Setelah sebelumnya Yuwono membongkar kebusukan Ningsih, Yuwono akhirnya mengetahui kalau kematian Netty kakak Susi adalah mati secara mengenaskan karena keracunan yang dilakukan oleh Ningsih. Yuwono mempunyai bukti kalau Ningsihlah yang meracuninya, akan tetapi ketika sedang berebutan bukti tersebutlah, akhirnya keduanya sama-sama meninggal secara mengenaskan

****

Ratapan Anak Tiri 2 masih melanjutkan kesedihan yang sama dengan Ratapan Anak Tiri 1, akan tetapi disini penonton akan di suguhi dengan keberanian Susi melawan ketidak adilan Ningsih selama ini. Film ini juga bisa dikategorikan film musical, karena di film ini bertabur lagu-lagu yang di nyanyikan. Juga munculnya Mus Mulyadi sebagai penyanyi di film ini juga menambah suasana film ini lebih hidup, walaupun kalau boleh jujur, hadirnya lagu-lagu yang ditampilkan secara utuh cukup mengganggu jalan cerita.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,022 other followers