Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

SOPHAN SOPHIAN & WIDYAWATI DALAM FILM “SESAL”

Posted by Toto Andromeda on February 22, 2011


JUDUL FILM        : SESAL

SUTRADARA       : SOPHAN SOPHIAN

PRODUSER          : JIMMY YONATHAN, ARIFIN JACOB, HENDRI WILLIAM

CERITA                  : SOPHAN SOPHIAN & ALEX SUPRAPTO YUDHO

PRODUKSI           : PT. GLOBAL SARANA MEDIA NUSANTARA PERMAI  FILM

TAHUN PROD    : 1994

JENIS                     : FILM DRAMA

PEMAIN               : SOPHAN SOPHIAN, WIDYAWATI,  RIMA MELATI, FRANS TUMBUAN, TEUKU RYAN, MARINA A HUSAIN, AMI PRIYONO, DEDDY MIZWAR, ROY B KARYADI

SINOPSIS :

Muthia (Widyawati) seorang konsul yang bekerja pada kedutaan Indonesia di Jerman, adalah seorang PNS Departemen Luar Negeri yang di tugaskan di Jerman.  Kesibukannya yang luar biasa tidak melupakan akan tugas sebagai seorang istri. Muthia istri dari Affan (Sophan Sophian) seorang penulis yang selalu sibuk dengan pikiran pribadinya tanpa mau mengerti dan peduli perasaan Muthia sebagai istri. Namun Muthia selalu mengalah menghadapinya sejak pertama menikah. Affan selalu ingin di mengerti tanpa mau mengerti terhadap istrinya. Pada usia pernihakahan yang ke 22 Muthia telah di karuniai dua orang anak,  Ganang (Teuku Ryan) dan Gadis (Marina A Husain). Muthia mengidap kanker yang terus menggerogotinya, namun selalu tegar menghadapinya.

Sementara itu Affan selalu marah-marah dan sikapnya yang emosi selalu membuat Muthia sedih. Sebagai seorang penulis, Affan selalu mencari ilham untuk menulis dengan berbagai cara. Kadang-kadang dalam membuat tulisan, apa yang ada di kamar kerjanya termasuk buku-buku di buat berantakan oleh Affan. Hingga suatu ketika Muthia membereskan buku-buku yang berserakan dilantai ketika Affan sedang menulis. Namun sayang, bukannya terima kasih yang diterima oleh Muthia namun malah kemarahan yang besar dari Affan. Muthia dianggap tidak bisa mengerti dirinya walau usia pernikahannya sudah menginjak usia yang ke 22 tahun. Hal ini membuatnya sedih. Melihat Ayah dan Ibunya bertengkar, Gadis memilih untuk pergi menenangkan diri, sementara Ganang lebih memilih untuk menguatkan hati Ibunya.

Sejak kecil Ganang dan Gadis sudah terbiasa akan pemandangan dari kedua orangtuanya yang selalu marah.

Meski sudah di peringatkan oleh Pak Dubes (Ami Priyono) untuk beristirahat atas saran Dokter  yang menangani Muthia, namun, Muthia selalu mengerjakan tugas-tugasnya termasuk menghadiri kongres KTT yang ditugaskan oleh menteri urusan peranan wanita.

****

Hari demi hari, kanker yang di idap oleh Muthia semakin meluas, namun perhatian dari Affan begitu kurang, ia sibuk dengan tulis menulisnya. Ujung-ujungnya ketika tulisan Affan akan di publish di sebuah penerbit di Jakarta atas usaha Muthia, Affan justru tersinggung. Ia marah pada Muthia karena dianggap turut campur. Muthia pun hanya bisa bersedih. Sementara itu, sikap Affan belum juga berubah walau penyakit Muthia makin meluas. Bahkan payudaranya pun diangkat karena penyakitnya, Muthia memiliki jiwa yang tegar berkat anak-anaknya, Ganang dan Gadis juga tugas-tugas diplomatic yang diembannya.

*****

Menjadi seorang suami yang istrinya bekerja sebagai diplomat tidak membuat Affan bangga, namun sebaliknya ia merasa makin rendah diri,sehingga bawaannya marah-marah terus. Akibat ketersinggungannya pun akhirnya Affan pulang ke Jakarta tanpa memberitahu istrinya. Dalam kondisi sakit, Muthia pergi mengunjungi rekannya, Frans Tumbuan dan istrinya Rima Melati di Rotterdam. Ia menceritakan penyakitnya pada Rima. Rima yang pernah merasakan hal yang sama, sembuh dari Kanker akhirnya berbagi pengalaman kalau ia bisa kuat karena dorongan dari seluruh keluarga. Sementara Frans yang merasa bertanggungjawab akan nasib Muthia, akhirnya menelpon ke Jakarta untuk mencari keberadaan Affan untuk menyusul istrinya yang sedang berada di Rotterdam tempatnya.

Akhirnya berkat Frans, Affan mau pulang kembali menyusul istrinya yang berada di Rotterdam. Meski sikapnya belum berubah sepenuhnya yang egois, namun akhirnya Affan mau mengubah sikapnya lebih manis terhadap istrinya. Diakhir Kisah, akhirnya Muthia meninggal ketika sedang dirawat di rumah sakit, sementara Affan hanya menyesali diri, penyesalan yang sudah terlambat, karena kini ia hanya bisa mengenang kebaikan Istrinya ketika ia telah tiada.

****

Film sesal, merupakan film yang di sutradarai oleh Sophan Sophian. Film ini di ilhami oleh tulisan karya Ramadhan KH, sebuah tulisan dengan judul yagn sama yang  dimuat di Majalah Matra.

 

About these ads

11 Responses to “SOPHAN SOPHIAN & WIDYAWATI DALAM FILM “SESAL””

  1. Bayoe said

    Mas, bisa download Original Soundtrack-nya dimana?
    Mohon bantuannya, terima kasih.

  2. dani said

    BISA DOWNLOAD gak?? kalo tidak bisa mungkin saya mau beli dvd nya?? hub 081229266666 makasih

    Jejakandromeda’s said :
    ok sudah di jawab

  3. dani said

    admin please replay… thanks :)

    Jejakandromeda’s said :
    sip…dah reply kan?

  4. luthfi said

    Soundtracknya ini bukan :D…kalau benar mohon copiannya mas :)

    dengan menyebut nama Allah
    kuatkan tekadmu
    …..nasibmu
    jangan pernah ragu

    serahkanlah hidup dan matimu
    serahkan pada Allah semata
    serahkan duka gembiramu
    agar damai senantiasa hatimu…

  5. Riri said

    Ada yang jual dvd nya gak ya?ato bisa didonlot dimana?

    Jejakandromeda’s said :
    kalau minat hubungi saya aja di email…

  6. cindy said

    Dimana bisa download free filmnya?

  7. ashiya said

    Alhamdulillah gw punya VCD nya…^^

  8. Danang said

    Selamat siang mas, saya sedang mencari film ini, kira – kira dimana ya saya bisa dapatkan VCD atau DVDnya? atau mungkin ada link yang bisa saya download? Thank you

  9. Merry Theresia said

    mau dong kalo jual dvd/copynya. thanks.

  10. dini said

    maaf ada yg jual dvd nya gak y film sesal ini..
    klo ada bs di hub dmn y.. thanks

    Jejakandromeda’s said :
    cek email ya….

  11. toha said

    salam.saya meminati filem sesal..bagaimana sayu boleh dapatkan dvdfilem sesal….puas saya mencari di malaysia juga di bandung…saya dari johor bahru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,180 other followers

%d bloggers like this: