Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Ari Wibowo & Sophia Latjuba dalam film ” Pengantin”

Posted by Toto Andromeda on February 16, 2015

Pengantin

Pengantin

JUDUL FILM : PENGANTIN
SUTRADARA : WIM UMBOH
SKENARIO : SATMOWI ATMOWILOTO
MUSIK : EKI SOEKARNO
PRODUKSI : PT. RAPI FILM
TAHUN PRODUKSI : 1990
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : ARI WIBOWO, SOPHIA LATJUBA, DIAN NITAMI, ZAENAL ABIDIN, NANI WIJAYA, AMI PRIYONO, IDA KUSUMA, PIET BURNAMA, TIO PAKUSADEWO, TINO KARNO, AFRIZAL ANODE, JAMES SAHERTIAN
SINOPSIS :
Di sebuah tempat hiburan malam Ryan (Ari wibowo) bertaruh dengan sahabatnya Agus (Tio Pakusadewo) untuk dapat berkenalan dengan seorang gadis, Santi (Sophia Latjuba). Santi seorang gadis yang bekerja di sebuat toko bukanlah seorang gadis yang dengan mudah di ajak untuk berkenalan, sehingga Ryan harus bekerja keras agar usaha mendekati Santi berhasil. Usaha keras Ryan tidak sia-sia meski pada awalnya Santi menolak untuk berkenalan dengan Ryan, namun dengan usaha Ryan yang tak pantang menyerah akhirnya Santi takluk juga.
Meski sebelumnya Santi sudah memiliki seorang kekasih (James Sahertian) namun akibat ulahnya akhirnya Santi memutuskan kekasihnya. Singkat cerita Santi dan Ryan menjalin hubungan seorang kekasih. Namun perjalanan cinta sepasang kekasih ini tidak direstui oleh orang tua Ryan, yang merupakan seorang pengusaha kaya. Ayah Ryan (Zaenal Abidin) dan Ibunya (Nani Wijaya) bahkan terlalu menganggap rendah Santi, yang Cuma penjaga toko. Padahal mereka tidak tahu siapa sebenarnya santi. Berbagai upaya dilakukan oleh Ayah Ryan untuk memisahkannya dengan Santi, termasuk membayar dengan sejumlah uang agar Santi mau meninggalkan Ryan. Dengan selembar Cek senilai 50 juta, merupakan harga Santi untuk meninggalkan Ryan.
Namun pelecehan ini dibalas Santi dengan menyobek Cek yang telah diterimanya dan melemparkan kemuka ayah Ryan. Sebagai gantinya Santi memberikan selembar cek dan menyuruhnya mengisi seberapa mau ayah Ryan mengisi. Kejadian ini di dengar oleh Ryan, akhirnya Ryan memilih kabur dengan membawa Santi.
Jauh daripada itu, ternyata Ayah Santi (Ami Priyono) memiliki dendam sendiri terhadap ayah Ryan yang telah menyebabkan adiknya hamil dan ayah Ryan tidak bertanggungjawab. Sehingga Ayah Santipun tidak menyetujui hubungan Santi dengan Ryan.
Namun tekad sepasang kekasih untuk lari sudah bulat, meski seluruh kartu kredit dan uang tabungan Ryan sudah di blokir oleh bank atas suruhan ayahnya, namun untuk menghidupi mereka akhirnya menggunakan uang santi. Ryan dan Santi pergi mengungsi ke sebuah desa dengan dibantu oleh Agus.
*****
Keluarga Ryan dan Ayah Santi akhirnya berdamai atas perseteruan mereka dan menyetujui hubungan anak-anaknya. Mereka mencari tahu keberadaan Ryan dan Santi melalui sopir ayah Santi. Setelah diketahui keberadaan mereka, kedua keluargapun bergegas menuju ke desa dimana Ryan dan santi tinggal.
Akan tetapi sebelum mereka sampai, sebuah kejadian menimpa sepasang kekasih tersebut. Santi akan diperkosa oleh berandalan, namun digagalkan oleh Ryan. Akibat usahanya untuk menggagalkan perkosaan tersebut, akhirnya Santi dan Ryan di tusuk oleh berandalan tersebut sebelum akhirnya kabur. Dalam keadaan terluka parah, akhirnya Ryan dan Santi ditemukan oleh keluarganya yang telah menyetujui hubungan mereka.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

RATNO TIMOER DALAM FILM ” SIBUTA DARI GOA HANTU EPS NERAKA PERUT BUMI “

Posted by Toto Andromeda on February 13, 2015

Neraka Perut Bumi

Neraka Perut Bumi

JUDUL FILM : SI BUTA DARI GOA HANTU ‘ NERAKA PERUT BUMI’
SUTRADARA : H. RATNO TIMOER
CERITA : GANES TH
SKENARIO : PITRAJAYA BURNAMA, RATNO TIMOER
PRODUKSI : PT. RAPI FILM
TAHUN PRODUKSI : 1985
JENIS : FILM SILAT
PEMAIN : RATNO TIMOER, ENNY BEATRICE, ADVENT BANGUN, PITRAJAYA BURNAMA, LINDA HUSEIN, HARRY CAPRI, HIM DAMSIK, NINA ANWAR, LINDA ANWAR, YETTY LOREN
SINOPSIS :
Pengembaraan Barda Mandrawata (Ratno Timoer) dan Kliwon monyet kecilnya sampai di sebuah desa Telagasari, dimana penguasa wilayah sekitarnya Raden Parna (Advent Bangun) selalu mencari korban wanita persembahan untuk Batara Kalla. Dengan dibantu oleh Paragodam (Him Damsyik), Raden Parna selalu mengikuti sarannya. Sarimbi (Enny Beatrice) adalah kembang desa Telagasari yang menjadi incaran Raden Parna sebagai wanita persembahan berikutnya. Dengan menyuruh anak buahnya, Raden Parna menyuruh agar dapat membawa Sarimbi kehadapannya. Namun niat anak buah Raden Parna di haling-halangi oleh Barda yang berhasil menyelamatkan Sarimbi. Sarimbi adalah anak perempuan Didu (Pitrajaya Burnama) yang tinggal bersama adiknya Sardi.
Atas ketidakberhasilan anak buahnya, akhirnya Raden Parna turun tangan sendiri untuk membawa Sarimbi ke hadapannya. Namun niatnya juga dihalang-halangi oleh Barda. Setelah beradu ilmu, ahirnya Raden Parna kalah dari Barda. Raden Parna meminta bantuan pada Batara Kalla untuk membunuh Barda, namun Batara Kalla juga tidak berhasil. Raden Parna kecewa terhadap batara kalla.
Karena berkali-kali gagal membawa Sarimbi, akhirnya Raden Parna kembali menyuruh anak buahnya untuk menyerang rakyat telaga sari dengan didampingi Parda (Harry Capri) tangan kanan Parna. Ayah Sarimbi dibunuhnya, dan Sarimbi akhirnya berhasil di bawa ke hadapan Parna. Merekapun merencanakan pernikahan Sarimbi dengan Raden Parna, sedangkan Sardi berhasil selamat dan terpisah dengan Sarimbi. Pernikahan dilakukan ketika bulan purnama tiba.
Barda berusaha untuk membebaskan Sarimbi, namun sayang kali ini dapat ditangkap dan di jebloskan ke neraka perut bumi, tempat dimana orang tidak akan bisa lolos. Raden Parna juga mempekerjaan orang sebagai pekerja paksa. Di Telagasari Sardi berhasil menghimpun kekuatan bersama dan berhasil membebaskan para pekerja paksa serta menyerbu tempat Raden Parna yang sedang mempersiapkan pernikahan bersama Sarimbi. Barda berhasil lolos dari tempat penyekapannya, dan berhasil menghancurkan patung Batara Kalla. Bersama hancurnya Batara Kalla, Parna juga turut hancur.
Sarimbi berhasil di selamatkan. Sedangkan Barda melanjutkan pengembaraannya.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

ZAITUN SULAEMAN & ZIEALA JALIL DALAM FILM “PENDEKAR MATA SATU”

Posted by Toto Andromeda on February 11, 2015

Pendekar Mata satu

Pendekar Mata satu

JUDUL FILM : PENDEKAR MATA SATU
SUTRADARA : SA KARIM
CERITA : DJASMAN DJAKIMAN
SKENARIO : FIRMAN TRIYADI
PRODUSER : DENNY H W
PRODUKSI : PT. KANTA INDAHFILM
TAHUN PRODUKSI : 1989
JENIS : FILM SILAT
PEMAIN : ZAITUN SULAEMAN, SUTRISNO WIJAYA, MALEK NOOR, ANTO CHANIAGO, ZIELA JALIL, JOSEPH HUNGAN

SINOPSIS :
Datuk Alang (Sutrisno Wijaya) di serang Limbong (Malek Noor) yang meminta tanah kekuasaan ayahnya di kembalikan. Datuk Alang terluka dan ditolong oleh Setan kuning yang tinggal di sungai emas. Setan Kuning memberitahukan pada Alang kalau ia bersedia menjadi tangan kanannya asalkan ia diberi uang dan perempuan. Setan kuning juga menyarankan agar Alang memiliki Sabuk badak dan Conde emas agar ia memiliki tubuh yang kebal dan dapat mengalahkan Landai dan Limbong. Alang memiliki Conde emas sementara Sabuk badak dipegang oleh kakak seperguruannya. Datuk Alang (Sutrisno Wijaya) dan Landai adalah adik kakak seperguruan. Gurunya Datuk Gading menginginkan kedua muridnya agar tidak memiliki sepasang Sabuk badak dan Conde emas untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Namun berkat hasutan Setan emas, Alang meracuni Landai kakak seperguruannya yang sedang sakit dan merebut sabuk badak.
Landai akhirnya tewas oleh Alang. Anak Landai berhasil selamat meski sebelumnya matanya terkena tombak yang dilemparkan oleh Alang. Anak Landai bernama Galak akhirnya ditolong oleh Buntar seorang abdi di sebuah perguruan. Galak di latih ilmu silat hingga dewasa.
Sementara itu setelah memiliki Sabuk Badak dan Conde Emas, perbuatan Alang semakin sewenang-wenang terhadap penduduk kampong. Limbong yang sebelumnya mengalahkannya pun akhirnya harus tewas di tangan Alang. Perbuatan Alang dengan dibantu oleh Setan Kuning banyak merugikan warga. Mereka berbuat sewenang-wenang. Alang juga mengambil seorang gundik dari Mak Naning, wanita berusia 16 tahun bernama Kenanga (Ziela Jalil). Kenanga di jadikan gundik oleh Alang. Kenanga adalah gadis buta yang diasuh oleh mak Naning karena kedua orang tuanya sudah meninggal.
Sementara itu Galak di tempat untuk belajar ilmu silat. Hingga saatnya tiba, ia turun gunung. Dengan di temani Buntar, Galak mencari pembunuh orang tuanya. Ditengah jalan ia bertemu dengan Kenanga yang ditolongnya karena Kenanga terjatuh. Mereka tidak tahu kalau Kenanga adalah gundik Alang. Alang dan Buntar berteman dengan Kenanga. Kehadiran Buntar dan Galak di kampung membuat kaki tangan Alang marah. Ia menangkap Buntar dan Galak di rumah Kenanga dan menuduhnya berzina. Namun akhirnya kedua orang tersebut di lepas oleh Alang, namun Alang menyuruh mengawasinya.
Samar-samar Galak berusaha mengingat siapa Alang, namun ia tidak yakin. Berkat bantuan Buntar yang menyelidikinya, akhirnya Galak yakin kalau Alang adalah orang yang dicari selama ini. Galak menuntut balas kematian orang tuanya. Berkat bantuan Kenanga yang menelan conde emas milik Alang, akhirnya Galak berhasil menghabisi Alang dan merebut kembali Sabuk Badak.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

LENNY MARLINA DALAM FILM “SELALU DIHATIKU”

Posted by Toto Andromeda on February 10, 2015

J

Selalu Dihatiku

Selalu Dihatiku

UDUL FILM : SELALU DI HATIKU
SUTRADARA : HASMANAN
CERITA : HASMANAN
SKENARIO : ARIFIN C NOER
PRODUSER :
PRODUKSI : PT. RAPI FILM
TAHUN PRODUKSI : 1975
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : LENNY MARLINA, HENDRA CIPTA, KUSNO SOEDJARWADI, SANTI SARDI, MARLIA HARDI, RENDRA KARNO,
SINOPSIS :
Cerita bermula setelah pertemuan Lily (Lenny Marlina) dengan Arif Budiman (Hendra Cipta) pada suatu kesempatan akhirnya berlanjut ke jenjang pernikahan. Lily adalah seorang mahasiswi sedangkan Arif adalah seorang pengusaha dengan modal yang di wariskan dari ayahnya. Perusahaan Arif berkembang pesat dengan di bantu oleh Kus Subroto (Koesno Soedjarwadi).
Setelah menikah dan punya anak, Lily masih meneruskan sekolah untuk memenuhi ambisinya sebagai seorang psikolog, sedangkan Arif sibuk dengan pekerjaannya. Mereka di karuniai seorang anak bernama santi (Santi Sardi). Akibat kesibukan kedua orang tuanya, terkadang ketika bangun tidur kedua orang tua santi sudah tidak ada dirumah. Keadaan ini berulang terus hingga santi merasa kesepian.
****
Untuk menghilangkan kejenuhan Lily mengajak keluarganya mengunjungi kakek dan nenek Santi di Garut. Kebahagiaan Santi pun terlihat karena ia dapat merasakan kedekatan dengan papa dan mamanya. Ketika di Garut Lily merasakan sakit yang terus di bawanya hingga ke Jakarta. Nenek santi (Marlia Hardi) pun ikut mereka ke Jakarta. Ketika Lily merasa kalau sakitnya sudah sembuh maka ia menyuruh ibunya, nenek santi untuk pulang ke Garut karena kasihan dengan kakek yang ditinggal cukup lama. Selama sakit Lily banyak mendapat dukungan dari teman Arif, Kus subrata.
Sakit yang di derita Lily tak kunjung sembuh, untuk mengurangi bebannya Lily curhat dengan Kus tentang kekuatirannya kalau ia meninggal. Ia menitipkan Santi pada Kus untuk sering-sering di tengok. Sementara Kus sendiri menasehati Arif yang sibuk bekerja agar dapat membagi waktu dengan keluarga, karena perusahaan yang ia kelola bersamanya dianggap telah mengalami kemajuan yang cukup. Sebagai seorang sahabat Kus selalu memberikan dukungan terhadap keluarga tersebut.
Puncaknya adalah ketika Lily meninggal. Sepeninggal Lily keadaan Arif menjadi tak karuan. Ia sering menyendiri. Namun Santi selalu berusaha mengembalikan keseimbangan ayahnya. Di akhir kisah, Santi dan Kus menyusul Arif di pantai setelah ia mendapatkan sebuah surat.
********
Selalu di hatiku merupakan sebuah film tentang keselarasan sebuah keluarga. Secara keseluruhan film ini datar-datar saja dengan konflik yang dibangun di film ini nyaris tidak ada.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

SINETRON LEPAS : VONIS KEPAGIAN

Posted by Toto Andromeda on October 16, 2014

Vonis KepagianIDE CERITA           : LINDA SULAIMAN

SKENARIO             : ARSWENDO ATMOWILOTO

MUSIK                     : EMBI C NOOR

SUTRADARA        : DEDDY SETIADI

PEMAIN                 : DEDDY MIZWAR, EENG SAPTAHADI, LINDA SULAIMAN, NIA KURNIA, RIZAL MUHAIMIN

 

SINOPSIS :

Perkosaan yang menimpa Nuraini, seorang gadis SMP membuat gempar sebuah kota kecil. Semua orang terluka, namun tak berdaya. Hanya Bu Asih (Linda Sulaiman) gurunya yang berani berjuang mengungkap kasus tersebut. Ia menempuh bahaya untuk mencari keadilan muridnya.

Dilandasi oleh rasa tanggungjawab dan kasih sayang terhadap muridnya, Bu asih berjuang sendiri. Ia tak hendak mundur walaupun tak seorangpun saksi yang berani muncul apalagi membantu…..

Tokoh misterius (Deddy Mizwar) yang di gambarkan sebagai simbol kekuasaan, menyebabkan orang seperti Bu Asih, Nuraini dan keluarganya hanya bisa berharap suatu saat keadilan dapat ditegakkan tanpa pandang bulu.

Hanya harapan itu yang ia miliki.

 

*************

Sebuah kisah, sinetron lepas yang berhasil meraih penghargaan dalam ajang Festival Sinetron Indonesia tahun 1996 sebagai :

1. Sinetron Terbaik

2. Cerita drama Terbaik

3. Skenario Terbaik

4. Peran Pembantu Pria Terbaik

5. Sinetron Drama Lepas Terbaik

 

Vonis kepagian, mengangkat tema sosial yang banyak terjadi di masyarakat. ketika simbol kekuasaan, jabatan akhirnya harus mengalahkan kebenaran yang nyata. Ketika orang kecil hanya bisa berharap tanpa bisa meraihnya. ##

kalau di rate sinetron ini dapat lima bintang deh…

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , | 4 Comments »

ERWIN GUTAWA & RATNO TIMOER DALAM FILM ” JANGAN KAU TANGISI (SI PINCANG) “

Posted by Toto Andromeda on September 23, 2014

Jangan Kau Tangisi

Jangan Kau Tangisi

JUDUL FILM : JANGAN KAU TANGISI (SI PINCANG)
SUTRADARA : INDRA WIDJAYA
CERITA : INDRA WIDJAYA, RATNO TIMOER
PRODUSER : SAMATHA RATNO TIMOER
TAHUN : 1974
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : ERWIN GUTAWA, NANIEN SUDIAR, RATNO TIMOER, JAJA MIHARJA, RITA ZAHARA, LILIS SURYANI

Erwin Gutawa berperan sebagai Sabar

Erwin Gutawa berperan sebagai Sabar

SINOPSIS :
Adegan di buka dengan Sabar (Erwin Gutawa) seorang anak yang pincang memasuki sebuah bilik dimana ibunya terbaring lemah dan sakit keras. Meski sudah di obati oleh pak Mantri, namun karena sakitnya yang keras, akhirnya Ibunya meninggal. Sabar yang hanya tinggal berdua dengan ibunya tidak tahu lagi harus kemana, karena ayahnya sendiri ia tidak pernah tahu keberadaannya. Dalam kondisi kesedihan karena ditinggal ibunya, Pak Sanusi tetangganya mengajaknya untuk tinggal di rumah Paman Sabar.
Meski pamannya menerima kehadiran Sabar untuk di asuhnya, namun tidak dengan bibinya, istri paman. Ia tidak suka kedatangan Sabar sejak pertama kali datang. Meski sabar memiliki saudara sebaya anak pamannya yang baik, namun bibinya tidak pernah suka kehadiran Sabar. Dalam kondisi fisik yang terbatas karena pincang, seringkali sabar berbuat kesalahan ketika membantu bibinya, hal ini membuat bibinya makin marah dengan Sabar. Kesedihan agaknya terus melanda Sabar yang polos , meski tinggal dirumah pamannya sendiri. Akibatnya karena perlakuan bibinya, Sabar mengambil keputusan untuk pergi dari rumah pamannya.

Akhirnya Ibunya Meninggal dunia

Akhirnya Ibunya Meninggal dunia

Jangan kau tangisi 4
Dalam kondisi kesendirian di kota, Sabar berjalan terlunta-lunta hingga akhirnya di tolong oleh penjual rokok (Jaja Miharja) untuk tinggal bersamanya. Akhirnya tawaran tersebut diterima Sabar dan tinggal bersama Mang Jaja . Dirumah Mang Jaja, Sabar berteman dengan Mimin (Nanien Sudiar) yang juga menyayangi Sabar. Disinilah Sabar merasa memiliki keluarga. Suatu hari Pak Sanusi dari desa menemui sabar yang kini sudah tidak tinggal dirumah pamannya. Pak sanusi menawarkan rumah Sabar agar dijual karena tidak ada yang menempati. Sabarpun setuju, dan uangnya di pakai untuk membeli sepeda.
Dalam pada itu, Sabar berkenalan dengan Yati disebuah taman bersama pengasuhnya (Lilis Suryani). Yati sedang ditinggal pergi oleh Ayahnya (Ratno Timoer) dan Ibunya (Rita Zahara) untuk berobat keluar negeri. Setelah kepulangan dari luar negeri, Ayah Yati kurang menyukai kehadiran Sabar, namun tidak demikian dengan Ibunya, ia menyukai Sabar dan membolehkan Yati bergaul dengannya.

Menjelang ajal

Menjelang ajal

Di pangkuan Ayahnya , sabar akhirnya meninggal dunia

Di pangkuan Ayahnya , sabar akhirnya meninggal dunia

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat di tolak, demikianlah Sabar yang selalu dirundung kesedihan. Ia memiliki penyakit parah hingga harus terkapar karena dadanya sakit. Mang Jaja akhirnya menjual sepedanya untuk membeli obat yang sabar butuhkan. Saat sabar dalam kondisi sakit, Yati datang berkunjung kerumahnya bersama ayahnya. Melihat Mang jaja tergopoh-gopoh membawa obat, ayah Yati yang semula menunggu di mobil akhirnya turun dan masuk kerumah dimana Sabar sakit. Akhirnya Ayah Yati tahu kalau Sabar sebenarnya adalah anaknya setelah melihat foto ibu Sabar. Namun sudah terlambat, meski ia meminta maaf karena telah meninggalkannya. Sabar segera di bawa kerumah sakit, namun sayang nyawanya tidak tertolong.

****
Menonton film ini menjadikan kita akan kembali ke kisah silam. Sebuah kisah drama yang memilukan, dari awal hingga akhir film. Dulu nonton film ini pertama kali di putar di Film Cerita Akhir Pekan TVRI, dan waktu itu dibuat sedih dengan film ini. Masih kecil udah kebawa suasana sedih nonton film ini. Hehe… mewek dah dulu…

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

TAMARA ANNYA, YAN BASTIAN DALAM FILM : CINTA ANNISAA

Posted by Toto Andromeda on September 18, 2014

Cinta Annisa

Cinta Annisa

JUDUL FILM : CINTA ANNISAA
SUTRADARA : H USMAN EFFENDY BA
CERITA : H USMAN EFFENDI BA
SKENARIO : H USMAN EFFENDY BA
PRODUSER : HINDARTO GUNAWAN
PRODUKSI : PT. DWITUNGGAL PERKASA FILM
TAHUN PRODUKSI : 1983
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : TAMARA ANYA, TRI WARSONO, YAN BASTIAN, MISYE ARSITA, BENNY RAYNALFI, DASRI YACOB
SINOPSIS :
Adegan di buka dengan lantunan Takbir hari Raya di mesjid. Ratih (Tamara Anya) menjadi pelacur untuk menghidupi kedua adiknya Ratna (Misye Arsita) dan Ratno. Ratih menjadi pelacur di rumah germo Tante Mira. Ratih memiliki pelanggan bernama Gunawan (Yan Bastian). Perkenalan Ratih dan Gunawan adalah ketika Ratih menerima 2 orang pelanggan yang berlaku kasar. Namun akhirnya Ratih ditolong olehnya, dan jadilah Gunawan sebagai pelanggan Ratih yang tetap. Ratih adalah bunga di tempat Tante Mira. Ia menggunakan nama Mawar dan selalu banyak jadi incaran orang.
Suatu malam ketika Ratih sedang menunggu taksi ia di datangi oleh gerombolan pemuda. Salah satunya bernama Paul. Ratih pun mengingat kalau Paul adalah salah satu dari orang yang telah menggunakan jasa Ratih namun tidak mau membayarnya. Paul memaksa Ratih namun ia berontak dan tidak mau mengikutinya. Untuk memaksanya Ratih di gendong oleh Paul, namun saat yang bersamaan datanglah Idrus (Tri Warsono) yang menolong Ratih dari pemuda-pemuda berandal tersebut.
Lepas dari pemuda-pemuda berandal, akhirnya Ratih di ajak Idrus ke warungnya. Idrus adalah penjual sate dengan di bantu oleh Mandra. Sejak perkenalan itu Ratih menjadi pelanggan warung sate tersebut. Sejak saat itupun Ratih dan Idrus menjalin sebuah hubungan. Keduanya saling jatuh cinta. Ketika cinta sedang bersemi, tanpa sengaja Mandra melihat Ratih masuk ke Rumah Tante Mira yang merupakan rumah seorang germo. Mandra mengadukan apa yang dilihatnya pada Idrus. Idrus kaget. Untuk memastikan Idrus menggunakan taktik untuk menjebak Ratih dengan menjadi pelanggan baru yang akan memakai jasanya meski sebenarnya Ratih telah mengundurkan diri dari pelacuran. Namun Ancaman Tante Mira yang meminta agar Ratih membayar hutang-hutangnya yang akhirnya memaksa Ratih untuk mau melayaninya. Betapa kagetnya Idrus. Ia marah ketika bertatap muka pada Ratih dan menanyakan sejak kapan ia menjadi pelacur.
Di waktu yang bersamaan cobaan juga menghampiri Ratih. Adiknya hamil oleh Alfian Gunadi pacarnya. Meski pada awalnya Alfian menolak untuk bertanggung jawab namun akhirnya berkat bantuan Gunawan yang ternyata paman dari Alfian, akhirnya ia mau menikahi Ratna. Bahkan Alfian yang sebelumnya mencibir profesi Ratih akhirnya berbalik kagum setelah diberitahu betapa tanggungjawabnya Ratih pada kedua adiknya.
Di hari pernikahan Ratna, Ratih lebih memilih untuk pulang kampung, daripada menghadiri pernikahan adiknya. Ia tidak ingin kehadirannya mengganggu pernikahan adiknya hanya karena ia seorang pelacur. ingin hidup baru.
Sedangkan Idrus, meski pada awalnya ia marah dengan Ratih namun di hati kecilnya ia mencintai Ratih, maka Idruspun menyusulnya ke kampung. Ia mencari Ratih, namun yang dicari tidak ada, yang ada adalah Annisa, nama asli Ratih. Akhirnya keduanya pun menikah dan dikaruniai anak.
******
Film Cinta Annisa di beberapa bagian di bacakan ayat-ayat al Quran, dan artinya di munculkan di layar.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , | 2 Comments »

MATHIAS MUTCHUS & IRA WIBOWO DALAM FILM ” BERI AKU WAKTU “

Posted by Toto Andromeda on September 2, 2014

Beri Aku Waktu

Beri Aku Waktu

JUDUL FILM                        : BERI AKU WAKTU

SUTRADARA                       : BUCE MALAWAU

CERITA                                  : BUCE MALAWAU

MUSIK                                  : SUKA HARDJANA

PRODUSER                          : JAJA SUDIAMAN, ALEX TEJA

PRODUKSI                           : PT. PAN ASIATIC FILM, PT ISAE FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1986

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                               : MATHIAS MUTCHUS, IRA WIBOWO, RINA HASHIM, GRACE SIMON, PIET BURNAMA, RONALD KANSIL, MIEKE WIDJAYA, ADI KURDI, DEWANTY BEAUTY, LEROY OSMANI, JOHAN SAIMIMA

SINOPSIS :

Mario (Mathias Mutchus) seorang pemuda yang memiliki darah keras. Setiap kali ada kejadian yang mengusiknya ia akan menggunakan ototnya untuk menyelesaikannya. Suatu hari kakaknya Tos dikeroyok orang di sebuah kampong, tak ayal lagi Mario segera menyambangi orang yang mengeroyok Tos untuk adu Jotos. Namun akhirnya berhasil di lerai oleh seorang nenek tua. Perkelahian adalah jalan yang sering di tempuh oleh Mario. Hal ini pula yang menyebabkan ayahnya Peter (Pietrajaya Burnama) membencinya. Hanya ibunyalah (Rina Hashim) yang selalu membela Mario ketika sedang di marahi oleh ayahnya. Meski demikian, Mario terlalu melindungi adik perempuannya (Dewanty Beauty).

Suatu hari Mario mendapatkan kabar dari temannya kalau adiknya di bawa ke pantai oleh Herman (Leroy Osmani) pacarnya ke pantai sehingga tidak kuliah. Darah muda Mario pun mendidih, ia segera menyusul adiknya ke pantai yang di dapati sedang di cium oleh Herman. Mario naik pitam, hingga mobil Herman di bakar oleh Mario. Herman pun memendam dendam pada Mario. Ujungya Mario di tangkap oleh polisi. Hal ini membuat ayahnya makin membenci Mario. Apalagi Mario harus menebus sejumlah uang untuk mengganti mobil yang telah di bakarnya. Pertengkaran berat pun terjadi antara ayah dan anak hingga Ayah Mario keluar dari rumahnya dan menginap di rumah kakak Mario (Grace Simon). Meski Ibu Mario sudah membujuk Peter untuk memaafkan anaknya namun usahanya sia-sia.

Adalah Susan(Ira Wibowo) seorang penari jawa yang berhasil mencuri perhatian Mario. Sikap Mario mulai berubah untuk Susan. Namun sayan g sekali Susan telah di jodohkan dengan Broto (Johan Saimima) oleh Ibunya (Mieke Wijaya). Dari seorang kawannya Mario tahu kalau Broto sebenarnya sudah beristri, namun Mario urung mengatakan pada Susan setelah susan menentukan pilihannya untuk memilih Broto. Namun belakangan Susan tahu siapa Broto sebenarnya, akhirnya ia kembali pada Mario.

Akibat dendam yang di simpanya, Herman berhasil menemui Mario bersama kawan-kawannya. Mario akhirnya harus terluka setelah di tusuk oleh Herman. Mario di bawa ke rumah sakit hingga kritis. Namun ia masih ingin diberi waktu. Dan disaat itulah Ibu Mario membujuk Peter untuk memaafkan anaknya. Akhirnya Peter memaafkan Mario setelah ia mengetahui anaknya sedang meregang nyawa di rumah sakit.

 

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , | Leave a Comment »

ROY MARTEN DALAM FILM “DEWI MALAM”

Posted by Toto Andromeda on June 6, 2014

Dewi Malam

Dewi Malam

JUDUL FILM : DEWI MALAM
SUTRADARA : EDDY SAJOEDIE
SKENARIO : I GUSTI PUTU GEDE WIDHASMARA
MUSIK : YANUAR ARIFIN
PRODUKSI : PT. PANORAMA FILM
TAHUN PRODUKSI : 1978
JENIS : FILM DRAMA HORROR
PEMAIN : ROY MARTEN, DIANA MANDAGIE, DEBBIE CINTYA DEWI, A HAMID ARIEF, DIANA M, I GUSTI P WEDHASMARA, RODLIAH, LINA BUDIARTI, ANDRIS

Untitled-2 copy
SINOPSIS :
Sekelompok pemuda terdiri dari Ari (Roy Marten), Tommy, Indra dan Oman pergi mengunjungi sebuah desa yang dipimpin oleh Kuwu (A. Hamied Arief) yang memiliki hutan tempat pemuda tersebut ingin berburu. Mereka di tampung di rumah Pak Kuwu. Untuk menyalurkan hobi berburunya, mereka mencari buruan kijang di hutan di desa tersebut. Suara tembakan berkali-kali dilancarkan untuk mendapatkan buruan. Namun suara-suara tembakan dan kedatangan mereka di hutan tersebut telah mengusik seorang nenek tua penghuni rumah tua di hutan tersebut yang memiliki ilmu hitam.
Dalam sebuah perburuan, Ari mengejar Rusa yang di incarnya kesebuah rumah tua. Ari pun masuk ke rumah tua tersebut, namun bukan rusa yang di temukan namun seorang gadis cantik bernama Dewi (Diana Mandagie) yang merupakan jelmaan nenek tua. Ari langsung jatuh cinta dibuatnya setelah melihat paras Dewi.

Untitled-3 copy
Semenjak mengenal Dewi sikap Ari pun berubah terhadap kawan-kawannya, ia menjadi cepat marah dan sering menghilang. Hal ini membuat curiga teman-temannya. Korban pun mulai berjatuhan dari teman-teman Ari yang tewas. Namun berkat kesigapan Pak Kuwu akhirnya Ari dapat di sadarkan dari pengaruh jahat nenek tua tersebut, dan Ari dapat menyaksikan siapa sebenarnya Dewi yang selama ini ia kenal.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

RUDY SALAM DAN NUR AFNI OKTAVIA DALAM FILM ‘ COWOK MASA KINI ‘

Posted by Toto Andromeda on April 30, 2014

Cowok Masa Kini

Cowok Masa Kini

JUDUL FILM : COWOK MASA KINI
SUTRADARA : KOESNO SOEDJARWADI
CERITA : PIETRAJAYA BURNAMA
MUSIK : SOEGIONO
PRODUSER : HERRY TOPAN
PRODUKSI : PT. EXOTICA FILM PRODUCTION
TAHUN PRODUKSI : 1978
JENIS : FILM DRAMA
PEMAIN : RUDY SALAM, NURAFNI OCTAVIA, JUNI ARCAN, AMINAH CENDRAKASIH, ADEK IRAWAN, WOLLY SUTINAH, SARI NARULITA, BAGUS SANTOSO ,SIMON CADER, TATIEK TITO, KOESNO SOEDJARWADI
SINOPSIS :
Roy kecil (Bagus Santoso) hidup dan di asuh oleh emaknya , mpok Minah (Aminah Cendrakasih) yang sakit-sakitan. Untuk sementara Roy menggantikan peran emaknya untuk bekerja. Umur mpok Minah tidak lama. Akhirnya Ia meninggalkan Roy untuk selama-lamanya. Sepeninggal emak, Roy hidup bersama Tika (Adek Irawan) yang dipanggilnya mama. Berbekal Kartu nama Roy mencari mama. Kehidupan Roy kecil hingga STM di habiskan di panti asuhan yang di asuh oleh Mama. Selepas STM Roy hidup mandiri, namun sesekali ia masih mengunjungi panti asuhan tempat dimana ia di besarkan hingga kuliah.
******
Roy (Rudy Salam) tumbuh dewasa, urakan, nakal, cakep dan disukai cewek-cewek serta merasa sebagai Cowok Masa Kini. Meski nakal dan urakan, Roy tidak pernah lupa untuk selalu berziarah ke makam Mpok Minah dan selalu mengunjungi panti asuhan dimana ia di besarkan. Roy sering memanfaatkan Roby (Simon Cader) untuk mempergunakan motornya guna menggaet cewek-cewek yang ia buru.
Di panti asuhan Roy mengenal Siska (Nurafni Octavia) seorang penggalang yang mengajarkan pramuka terhadap adik-adik yang ada di panti asuhan. Dengan berbagai cara di gunakan Roy untuk dapat mendekati Siska termasuk dengan menggunakan anak-anak sebagai alasan untuk dapat berkenalan dengan Siska. Cara tersebut berhasil. Roy mampu mendekati dan mencairkan suasana dengan Siska. Keintiman dan keakraban Siska dengan Roy makin bertambah. Roy terkenal urakan, sering berganti-ganti mobil, namun di balik sikapnya yang urakan menyimpan sesuatu yang ia sembunyikan. Siska berusaha mencari tahu siapa sebenarnya Roy, benarkah ia kuliah di UI atau benarkah ia anak seorang pejabat. Namun jawaban yang di cari oleh Siska bukanlah jawaban yang memuaskan, karena Roy bukanlah seorang mahasiswa.
Urakan, itulah satu kata yang justru mencuri perhatian Siska, hingga iapun jatuh hati padanya. Namun sayang sekali keakraban Siska dan Roy tidak direstui oleh ayahnya (Koesno Soedjarwadi). Ayah Siska tidak mau anaknya memiliki hubungan dengan orang yang tidak jelas asal usulnya. Bagi Tika, mama sekaligus ibu asuh panti asuhan Roy memang berandal namun baik, hanya satu kelemahan Roy yaitu mudah tersinggung.
Roy menghilang pasca mendengar tentangan ayah Siska, hingga Siscapun berusaha mencarinya. Diam-diam Roy mengunjungi makam emak. Ia mengadu diatas makam emaknya kalau Roy mendengar selentingan kabar kalau Roy sebenarnya bukan anak emak. Di tempat terpisah Tika menemui mama siska untuk mengantarkan undangan. Disitulah Tika bercerita tentang orangtua Roy yang diasuhnya sejak 11 tahun. Maka terkuaklah orang tua Roy bukanlan emaknya, orangtuanya adalah mama Siska sendiri. Ibu Roy sebenarnya adalah Mama Sisca yang tanpa sengaja membunuh suaminya dan ia di vonis untuk menjalani hukuman selama 3 tahun. Dan selepas dari penjara mama Roy menikah lagi dan memiliki dua orang anak yaitu Siska dan Ratna. Dengan demikian Siska sebenarnya adalah adik Roy.

 

 

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,344 other followers